Mengenal Dematitis Atopik, Penyakit Kulit Yang Menurunkan Kualitas Tidur

penyebab gatal-gatal pada kulit

Kulit merupakan bagian tubuh terluar yang berfungsi untuk melindungi tubuh dari paparan radiasi, zat beracun serta berbagai macam virus dan bakteri. Karena berada di bagian paling luar tubuh, masalah yang sering terjadi adalah rasa gatal. Rasa gatal bisa timbul di bagian tubuh tertentu, namun bisa juga dirasakan di seluruh tubuh.

Salah satu penyebab timbulnya rasa gatal adalah kondisi kulit yang kering. Selain karena kulit kering, rasa gatal juga bisa menjadi pertanda adanya penyakit kulit lainnya. Penyakit kulit ini bisa disebabkan oleh keadaan imunitas tubuh atau karena infeksi jamur, virus dan bakteri. Dematitis atopik merupakan salah satu jenis penyakit yang sering terjadi pada kulit.

Definisi Dematitis Atopik

Dematitis adalah peradangan pada kulit yang menimbulkan gejala mengganggu, seperti kemerahan serta kulit yang terasa gatal, kering dan bersisik.

Atopik adalah salah satu jenis dermatitis yang terjadi akibat adanya peradangan pada kulit. Kondisi ini bisa disertai dengan kulit yang memerah, kering, dan pecah-pecah. Peradangan bisa berlangsung lama, bahkan hingga bertahun-tahun.

Kondisi kulit seperti ini biasanya menurun dalam keluarga dan umumnya dialami oleh anak-anak. Kulit atopik pada dasarnya bersifat kering dan mengalami kerusakan pada fungsi pertahanan kulit.

Beberapa allergen dapat masuk ke dalam kulit dan menyebabkan peradangan. Sehingga membuat kulit terasa gatal hingga mengganggu tidur dan kualitas hidup. Dermatitis atopik ini membutuhkan perawatan khusus saat kambuh dan rutinitas perawatan regular yang sesuai.

Gejala Dematitis Atopik

Ada beberapa gejala yang bisa dirasakan oleh pengidap dermatitis atopik.

  • Pada balita gejalanya berupa kulit bersisik, memerah dan berkerak di area pipi, kulit kepala, tangan dan kaki.
  • Pada anak-anak dan orang dewasa gejalanya berupa ruam merah dan terasa sangat gatal di area belakang leher, lutut dan siku.
  • Ruam yang menonjol dan mengeluarkan cairan.
  • Kulit kering dan bersisik.
  • Kulit di telapak tangan dan area bawah mata mengerut atau kusut.
  • Kulit disekitar mata lebih gelap.
  • Kulit pecah-pecah, terkelupas, hingga mengeluarkan darah.
  • Rasa gatal muncul lebih buruk saat malam hari.
  • Jika digaruk, kulit akan menjadi lebih tebal, timbul bopeng atau berlubang dan menggelap.

Pencegahan Dematitis Atopik

mencegah gatal pada kulit
Source : pexels.com

Agar penyakit dermatitis atopik ini tidak kambuh lagi ada beberapa pencegahan yang bisa dilakukan.

  • Mengindari faktor pemicu alergi. Misalkan faktor pemicu timbulnya alergi adalah debu maka ada baiknya sebisa mungkin menghindari kegiatan yang berdekatan dengan debu. Jika faktor pemicunya adalah susu, sebisa mungkin menghindari makanan atau minuman yang mengandung susu.
  • Membersihkan perlengkapan tidur secara berkala. Mengganti seprai dan sarung bantal guling minimal 2 minggu sekali.
  • Tidur dengan menggunakan selimut, khususnya jika tak tahan dengan udara dingin.
  • Bersihkan rumah secara rutin.

Perawatan Pada Kulit Atopik

  • Mandi dengan menggunakan air hangat-hangat kuku (suhu 36-37 derajat celcius)
  • Batasi waktu mandi sekitar 10 hingga 15 menit.
  • Menggunakan sabun yang mengandung pelembab dan tidak mengandung pewarna dan pewangi.
  • Mencegah bahab iritan saat mandi, seperti sabun antiseptic.
  • Setelah mandi oleskan pelembab keseluruh kulit kecuali kulit kepala.
  • Memakai pakaian yang ringan, lembut, halus dan menyerap keringat.
  • Mencegah bahan iritan, seperti deterjen, sabun pencuci piring dan desinfektan saat mencuci pakaian.

Dengan mengetahui gejala dan cara perawat untuk kulit atopic, kita bisa untuk mencegah penyakit kulit ini kambuh kembali. Namun, bila dirasa gejala yang timbul sudah mengganggu aktivitas sehari-hari dan perawatan yang sudah dilakukan tidak membantu meringankan gejala yang terjadi, ada baiknya untuk segera melakukan pemeriksaan dengan dokter kulit terdekat.  

19 komentar

  1. Ternyata memang jangan sampai abai ya, Mbak. Lebih baik melakukan serangkaian pencegahan, daripada nanti mengobati. Termasuk itu, mandi jangan kelamaan, cukup 10-15 menit saja.

    BalasHapus
  2. Adik saya itu akergi sama deterjen jadi kalo mau cuci piring harus pakai sarung tangan elastis itu..

    BalasHapus
  3. Hwah baru saja saya sembuh dari rasa gatal di kulit yang memang sangat menurunkan kualitas tidur. Sampai sekarang belum berani makan seafood lagi karena takut mengundang pemicu alergi datang kembali

    BalasHapus
  4. bener banget ini, kualitas tidur jadi kurang kalau badan gatal-gatal. memang perlu tindakan yang tepat jika terindikasi dematitis atopik ini biar tidak semakin parah.

    BalasHapus
  5. wah wah ternyata harus jeli ya melihat masalah kulit, jangan disepelein kaya dermatitis atopik ini, penting buat rutin konsultasi sama dokter kulit yaaa ternyata

    BalasHapus
  6. Jadi inget masalah di kakiku. Mirip ini gejalanya. Trus kalau malam, ya ampun, beneran bikin susah tidur. Dan itu suka menjadi kalau sebelumnya kakiku habis kena detergen.

    BalasHapus
  7. Iya sih. Kalau pun nggak dematitis atonik dan hanya gatal-gatal karena nyamuk misalkan. Itu wae udah bikin nggak nyenyak tidur. Apalagi karena penyakit yang gejalanya adalah gatal-gatal.

    BalasHapus
  8. Kelihatan sepele tapi sungguh nggak sepele kalau mengalaminya sendiri. Kebetulan aku lagi mengalami masalah kulit begini nih :( Makanya sekarang lagi bersih-bersih rumah. Bantal-bantal tua langsung dikirim ke bank sampah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gitu yaa mba, semoga cepat sembuh. aku baca dari atas sampai bawah tuh jadi keinget ibu retno hening si Kirana yg menderita atopik ini

      Hapus
  9. Kalau saya malah alergi dingin gitu. Anehnya kalau dingin langsung muncul ruam merah di kulit. Terus itu efeknya agak panas dan gatal. Tapi lama kelamaan hilang sendiri.

    BalasHapus
  10. apapun masalah pada kulit tuh serem dan bikin mood turun T_T

    semoga gak pernah mengalami kayak gini.

    BalasHapus
  11. Wah baru tau kalau kelamaan mandi bisa jadi pemicu gatal-gatal, suka ga sadar ternyata ini salah satu tanda ada masalah sama kulit hiks

    BalasHapus
  12. Ganti seprei ini emg harus jadi rutinitas berkala ya. Soalnya kadang kita menyepelekan hal remeh ini.

    Klo udh gatal2 pasti kita baru sadar. Ternyata emg tubuh kita kurang bersih. Abis beraktivitas malam biasanya ngga mandi dulu. Jadi seprei menjadi sarang bakteri deh. Harus diwaspadai bgt tuh penyakit gatal2 ini. Remeh sih penyakitnya tapi ya bs berbahaya jg.

    BalasHapus
  13. Wah aku baru tahu lho, KLO punya kulit autopik bisa mengurangi kualitas tidur
    Makanya g boleh dianggap remeh ya mbak, harus segera diatasi

    BalasHapus
  14. Temenku penderita dermatitis atopik jadi pemilih dalam memilih detergen dan sabun
    Kalau salah sabun sebentar aja, waduuh bisa gatel-gatel, merah sampai mengelupas

    BalasHapus
  15. Aku jadi ingat drama Korea yang salah satu karakternya mengalami sakit dermatitis atopic ini.
    Dan segala obat herbal sampai obat kimia sudah dimiunum, tetap belum sembuh.

    Mungkin yang paling manjur adalah menghindari faktor pemicu timbulnya dermatitis atopic, yakni dari pikiran dan stres.

    BalasHapus
  16. aku lah pejuang dermatitis atopik, atau lebih umumnya eksim ya mbak, hehe.. dan sedihnya ini menurun ke anakku :( kami berdua sering lomba garuk-garuk huhu..

    BalasHapus
  17. Kek gini menular apa nggak ya? Tempat saya lagi banyak anak kecil dan bayi yang kena gatel gini loh.

    BalasHapus
  18. There still remains a clear demarcation in the software program between the CAD function of designing or laying out your project and the CAM function of planning how the cutting or machining shall be accomplished. The software program that comes with your ShopBot will allow you to methods to|learn to} Bathroom Space Heater do both. CNC milling is a more advanced, precise, and safe course of in comparison with} handbook milling.

    BalasHapus