Homey Place called Hamur Dieng


Ngomongin caffe di Malang Raya emang nggak ada habisnya. Sangking menjamurnya bisnis caffe di sini, hampir disetiap sudut Kota Malang bisa kita temui caffe-caffe. Nah kali ini saya mau cerita tentang sebuah caffe yang lagi hits banget, baru tahun ini juga bukanya, yang berada di dekat kampus UNMER Malang. Caffe milik mas punky ini tepatnya berada di Jl. Raya dieng atas no 9. Mengusung konsep rumah, caffe ini diberi nama Hamur Dieng. (Fyi : Hamur merupakan bahasa walikan malang, jadi bacanya dibalik).

Pas nyampe, berasa mau bertamu ajah. Kerena emank kita masuk ke rumah orang. Jadi caffe nya ini berada di rooftop nya rumah dan ada taman. Asik sich suasananya, just feel like home. Langsung lah saya cuzz pesen makanan. Disana hanya menyuguhkan minuman dan camilan aja. Camilannya juga cuma ada 4 macam yaitu risol, tahu goreng, kentang goreng dan donat. Kalo munimannya ada macem-macem. Ada kopi item, kopi susu, vanilla latte, coklat, taro latte, green tea dan masih ada lagi yang lainnya. Lupa kemarin nggak moto menunya hehe. Harganya juga terbilang okeh lah, nggak menguras kantong, cocok banget buat kantong para mahasiswa rantau.



Saya waktu itu pesen tahu goreng, risol dan kentang goreng. Tahu gorengnya didalamnya diisi dengan cacahan ayam, kayak isinya lemper itu lo, uendes deh. Buat kalian yang suka pedes bisa dicocol ke sambal kecap. Risolnya isi sosis, jagung dan bawang bombay deh kayaknya. Disajikannya juga pas panas, jadi pas banget. Coba di tambahin mayo pasti tambah enak tuh. Kalo kentang gorengnya biasa sich, ada sedikit taburan oregano dan garam di atasnya. Minumannya juga enak kok. Saya waktu itu pesen taro latte. Berasa banget susunya, manisnya juga pas.

Yang bikin caffe ini berbeda dari yang lainnya adalah suasananya, homey banget. Jadi berasa di rumah sendiri. Disini berasa tenang dan adem. Ya iyalah di daerah lembah dieng gitu lo. Katanya sich si empunya emank sengaja bikin suasana yang tenang nggak ada alunan music atau live music. Karena biar kerasa dirumah, rumah tempat kumpul, ngobrol, interaksi satu sama lain. Bukannya malah asik nontonin live perform band atau malah asik sama gadget masing-masing. Next time bisa kali ya mas ga di kasi jaringan internet disana, biar ga pada autis sama hp (saran gueh nih wkwk).

dalam perpustakaan
Satu lagi yang bikin caffe ini istimewa, yaitu perpustakaan. Baru kali ini saya ke caffe ada perpustakaannya. Asik banget deh. Jadi buat kalian para jombloer ga usah malu kalo kesana sendirian, kalian bisa berbagi cerita sama buku-buku disana. Sapa tau dapat jodoh. Kayak yang di ftv-ftv gitu lo, kejadian slow motion saat kamu ngambil buku yang sama, terus saling pandang #eeaa. Drama banget ya gueh. Well balik lagi ke perpustakaannya. Buku yang di pajang lumayan banyak untuk ukuran perpustakaan pribadi. Ada beberapa lukisan dan tempelan puisi disana. Bagus penataannya. Ada banyak macam buku yang bisa kita baca, dari mulai majalah, koran, komik, novel dan kumpulan cerpen. Saya nemu serial paman gober yang lawas, saya bawalah ke meja sekalian nunggu pesanan saya dateng.

Tempatnya sendiri juga instagramable. Nih beberapa spot yang jadi favorit buat foto.

Spot Rumah
spot tembok
spot Jendela
spot jendela perpustakaan

Kalo kalian kesana agak sore menjelang maghrib kalian bisa menikmati pemandangan indah siluet langit sore. Semburan warna orange, abu dan hitam. Tempatnya juga lebih romantis saat menjelang malam. Karena lampu-lampu taman mulai di hidupin. Bagus buat prewed yang mengusung tema klasik atau garden. Buat garden party juga pas tempatnya.

So, buat kalian yang nyari suasana nongkrong yang homey bisa deh cobain ke hamur dieng ini. Open gate pukul 15.00 WIB sampai 23.00 WIB. Saran saya kesananya pas menjelang petang ajah, cz pemandangannya okeh banget.




Dreamer : Travel Bloggers

travel blogger

Dulu, tak pernah terpikirkan sih buat jadi travel blogger. Namun karena memang sedari kecil suka membaca dan menulis.


Sejak kecil saya sudah suka membaca. Entah ketularan siapa, padahal saya baru bisa baca tulis itu pas kelas 1 sd. Dulu kalo pas di tk disuruh baca sayanya cuma bisa membeo teman sebelah. Bodo banget deh waktu tk, isinya main mulu.


Makanya saya tk nya 2 tahun sedangkan kakak-kakak saya cuma 1 tahun. Setelah bisa baca saya jadi ketagihan suka baca. Dulu kalo ke rumah kakaknya nenek saya yang di Jodipan saya suka ke gudangnya di loteng, karena disana banyak banget majalah Bobo bekas. Dulu mah boro-boro dibeliin majalah Bobo, beli buku pelajaran aja nyicil di sekolah.


Dari suka baca cerpen dan cerita bergambar lama-lama meningkat ke serial novel, saat itu saya demen sama serial detektif karya Grid Blyton "Pasukan Mau Tau" dan "Lima Sekawan". Sampe-sampe saya nyobain semua trik-trik detektifnya, seperti bikin surat rahasia dari tinta air jeruk.


Terus serial cerpen karya Grid Blyton juga, isinya ringan banget dan berisi banyak petuah. Saat kelas 6 sd saya mulai kenal sama perpustakaan. Dari sana saya mulai suka baca komik. Mulai dari doraemon, candy-candy sampai kungfu boy. Mulai deh nyisihin uang jajan buat pinjem komik di perpus deket sekolah.


Banyak membaca membuat saya jadi mulai mencoba menulis. Dulu saya nulisnya di buku diary (kalo dinget-inget pingin ketawa sendiri). Cerita hal-hal keseharian, tentang pelajaran, sekolah, permainan ya gitulah pokok ditulis aja, gak mikir.


Biasanya buku diary itu kan privasi ya sampe dulu ada yang bergembok kecil sangking takutnya dibaca orang lain. Kalo saya mah nggak, buku diary saya jadi konsumsi public udah dibaca sama temen-temen se gengs.


Pas Smp saya udah ga nulis lagi. Buku diary entah hilang kemana. Sampe pas kelas dua, takdir mempertemukan saya dengan Koran dinding. Gairah untuk menulis tumbuh lagi. Saya mulai menulis untuk dilihat orang lain. Dan Guru Bahasa Indonesia yang namanya sama kayak saya sepertinya tau, tentang kegemaran saya ini.


Saya di ikutkan beberapa lomba Kording dalam lingkup sekolah sampai antar sekolah. Nggak hanya itu saya juga mulai ikut lomba menulis berita dan Karya Ilmiah Remaja. Beberapa kali menang lomba bikin saya tambah Pede dengan kemampuan saya. Dan membuat saya bermimpi untuk jadi seorang journalist.


Tapi kemudian kandas. Mama saya ini pingin anaknya jadi guru. Gara-gara waktu sd dulu jadi guru kecil bidang matematika (yang menggantikan ngajar kalo pas guru kelasnya meeting). Dipikirnya saya ini jago matematika.


Iya pas sd jago, tapi pas Sma udah memble udah melempem otaknya kayak krupuk. Karena saya gagal SPMB, akhirnya saya nurut masuk Matematika tapi nggak mau yang pendidikan, jadilah saya masuk Universitas Negeri Malang Jurusan Matematika murni. 


Waktu kuliah sempet ikut organisasi kepenulisan. Tapi cuma bentar, lama-lama mulai deh males. Awal kuliah saya mulai kenal dengan blogspot. Dan alhamdulillah sampai sekarang masih pake blog yang sama. Gara-gara blogspot, akhirnya saya bisa menyalurkan hoby saya ini. Nulis blog nya juga nggak intens, kalo lagi mood ya nulis kalo nggak ya nggak. Moody banget ya wkwkwk.


Dan sekarang saya punya keinginan untuk menjadi travel blogger. Sederhana sich alasannya cuma ingin berbagi info. Soalnya saya biasanya kalo mau jalan kemana gitu suka cek-cek tkp dulu. Cari tau transportasinya, lokasinya, waktu yang perlu di tempuh, biaya yang dibutuhin dan bla bla bla lainnya. 


Apalagi kalo mau hiking saya pasti cari tau dulu tracknya gimana. Biar siap nih mentalnya. Jadi saya pingin berbagi info buat temen-temen yang mungkin punya plan buat ke suatu tempat yang saya pernah kesana.


Saya sudah mulai bikin juga postingan di blog ini dan alhamdulillah kalo tentang travelling lumayan banyak viewernya. Nanti, saya pingin punya blog tersendiri yang emang isinya fokus ke traveling dan tips-tipsnya. Itung-itung sebagai batu lomcatan impian saya sebagai journalist yang belum tercapai itu.

Dreamer : Taman Belajar

taman belajar
Taman Belajar 

Kalo ditanyain masalah mimpi, mimpi saya sekarang ini apa? Dulu waktu masih remaja, masih berumur belasan tahun sampe awal dua puluhan, mimpi saya buanyak. Semangat masih menggebu-gebu, maklum anak muda. Eh sekarang masih muda kok, wajahnya aja yang muda usianya mah uda mau kepala tiga #duh time flies banget deh. 

Namun sedikit demi sedikit semua mimpi-mimpi itu terkikis oleh keadaan. Berapa banyak kegagalan, berapa banyak masalah, berapa banyak rintangan. Yang akhirnya bikin mimpi-mimpi tersebut mengambang dan semangat merosot. Dan berakhir hanya sebagai kenangan.

Sampai ada seorang temen saya bilang saya adalah seorang pemikir pendek, memikirkan hanya untuk hari ini. Mungkin karena saya sudah mengubur impian-impian saya. Nah oleh sebab itu saya sekarang ingin mengingat kembali impian saya. Mengorek-ngorek kembali apa yang dulu pernah saya kubur begitu dalam.

Kenapa?? Semua orang itu butuh mimpi. Biar semangatnya tetap berkobar. Biar setidaknya kita punya tujuan kedepannya mau gimana. Tahun 2016 kemarin saya sempat bener-bener down banget. Yang akhirnya bikin saya malas untuk berharap. Dan mengucap selamat tinggal buat mimpi-mimpi saya. 

Itulah kenapa dalam challenge kali ini saya menantang kalian my gengz buat menceritakan mimpi kalian. Biar kalian tetap memelihara mimpi kalian, gak kayak saya yang pernah begitu cepatnya menyerah dengan keadaan.

Awal 2017 alhamdulillah saya sudah bisa mengatur ritme hidup saya *ceileh. Pertengahan tahun saya diberi kesempatan oleh Allah untuk bisa sedikit berbagi ilmu kepada adek-adek kecil ini.

Berawal dari ibu-ibu muda tetangga saya,yang bingung anaknya mau belajar kemana. Akhirnya meminta bantuan saya untuk ngajarin anak-anak mereka. Ditanya biaya saya ga ngasih harga, terserah mau kasih berapa aja. Dikasi kesempatan bisa berbagi ilmu saja saya udah seneng kok.

"Sebaik-baiknya ilmu adalah ilmu yang bermanfaat"

Awalnya sempet bingung, mereka masih sd kelas 2-3 kok udah dilesin. Padahal kan pelajarannya masih gampang banget, yang dalam pemikiran saya orang tuanya pasti bisalah ngajarin. Hanya operasi hitung doank.

Ternyata semua hal nggak sesimple yang saya pikirkan. Beberapa penyebab yang saya temui diantaranya,

1. Kedua orang tuanya bekerja, jadi gak ada waktu untuk ngajarin si anak.
2. Si anak kalo diajarin ortunya ogah-ogahan ga mau nurut.
3. Pendidikan orang tua yang memang kurang sehingga tidak mampu untuk ngajarin si anak.
4. Orang tua berpisah sehingga kakek neneknya yang mengurus dan nggak bisa ngajarin si anak karena ke tidak mampuan dalam materi pelajarannya.

Melihat hal seperti itu saya jadi mengerti, si anak cuma butuh tempat untuk bertanya dan mendapat jawaban dari apa yang mereka ingin tau. Anak-anak itu jiwa ingin taunya besar.

Anak-anak itu lucu dan lugu kalo bertanya asal nyeplos aja, kalo ditanyai juga jawabnya sebisanya, apa yang ada di kepala langsung bilang. Lucu, kadang jawabannya nyeleneh sesuka hati mereka. Ya namanya juga anak-anak masih jujur, apa yang mereka lihat ya itu yang mereka omongin.

"Good things do not always have easy way"

Semakin hari, anak-anak yang belajar di rumah semakin bertambah. Tambah rame, tambah sesak. Orang-orang rumah mulai terganggu. Akhirnya saya memberhentikan les untuk anak sd. Saya bilang ke orang tua mereka saya tidak bisa ngajarin di rumah, tapi saya masih bisa ngajarin di toko, nggak usah bayar, gratis. Kalo di toko kan ni bocah-bocah nggak bakal ngerusihin rumah jadi orang-orang rumah gak merasa terganggu. Dan sayanya jadi ada yang nemenin nunggu toko.

Alhamdulillah berjalan lancar, yang belajar masih banyak. Tapi lama kelamaan mulai berkurang sedikit demi sedikit. Kenapa?? Pikir saya. Ternyata ada tetangga saya yang rada ngomel. Yang komentar kok les nggak bayar sich, kok gratisan sich, gimana sich orang tuanya kok gak mau bayar les.

Mungkin orang tua anak-anak ini denger jadinya mereka sungkan sama saya. Padahal sayanya sendiri nggak masalah, saya juga udah bilang ke ibu-ibunya anak-anak ini kao emang ga perlu bayar. Yah, memang begitulah serba-serbinya kehidupan di kampung. Hal positif dan negative yang kamu lakukan pasti ada aja yang ngomongin.

Berawal dari itu, nanti bila saya punya rumah sendiri atau kalo rumah belakang sudah dibangun, saya pingin mendirikan taman belajar. Saya suka melihat semangat belajar mereka, kenginin tahuan mereka yang besar dan pancaran mimpi mereka.

Mimpi yang setinggi langit yang belum tergores roda kehidupan yang kejam *lebay. Saya ingin memberikan wadah biar mereka nggak bingung mencari tempat untuk bertanya. Biar semua pertanyaan mereka bisa terjawab. Biar wawasan mereka bertambah.

Aku dan Perjalanan Hijrahku : First day

Saya nggak pernah cerita kepada siapapun saat saya memutuskan untuk hijrah dan mulai menggunakan berhijab. Mungkin hanya Allah dan saya saja yang tau. Saat saya mulai mempersiapkan segala sesuatunya dari mulai belanja baju-baju lengan panjang, jilbab paris, celana dan rok panjang, saya ngerasa excited banget.

Tapi saya berusaha untuk tidak memperlihatkannya di depan umum. Merlin, teman dekat saya waktu di Jakarta  sempat tanya "kamu kok belanja bajunya yang lengan panjang semua sich lel? Nggak biasanya". Cuma saya jawab "gpp lagi pingin aja hehe". Mungkin dia ngerasa aneh aja, saya yang biasanya beli hem lengan pendek, sekdress yang lucu-lucu, rok-rok pendek kok jadi nyari yang serba ketutup, serba panjang.

Sampai akhirnya pada hari H saya menggunakan hijab, dia baru tau kenapa akhir-akhir ini saya suka beli baju lengan panjang. "Ooo, jadi ini to, makanya beli baju lengan panjang, kamu kok nggak pernah cerita sich kalo mau berhijab? Jahat banget" komentarnya sambil peluk saya.

Sahabat saya ini adalah seorang nasrani yang taat. Dapat support dari dia tentu saja membuat saya menjadi lebih percaya diri lagi.

Saya masih ingat betul saat itu adalah hari Jum'at, karena saat itu di kantor ada doa bersama sebelum mulai kerja. Saya dan Merlin datang terlambat karena kena macet didaerah Rs. Tarakan. Jadi saya berada di barisan paling akhir, teman-teman saya yang satu divisi otomatis belum nggeh sama perubahan saya.

After doa bersama baru deh semua pada tau. Responnya macem-macem, ada yang seneng, ada yang nyinyir, ada yang ngejudge ini itu. Dan Alhamdulillah sayanya nggak baper dan tetep stay woles walau di judge macem-macem. Komentar awal ga jauh-jauh dari "ih cantiknya", "kamu disuruh ipul ya, biar kayak gini", "gara-gara pacaran sama ipul nih makanya ni bocah jilbaban", "jilbabannya serius gak?? Jangan-jangan nanti buka copot".

Di komentarin kayak gitu sayanya cuman cengengas-cengenges aja. Di omongin seperti itu sayanya udah siaph, jadi nggak baper and sakit ati.

Saya sudah tau pasti ada yang bilang yang inilah yang itulah. Jadi emang udah nyiapin mental terlebih dulu. Dan alhamdulillah fist day saya berhijab berjalan dengan lancar.

Alhamdulillah saya pun tetep percaya diri, nggak yang risih atau minder gitu. Secara dikantor yang behijab cuma ada saya dan satu lagi temen saya yang emank dari awal saya masuk dia sudah berhijab.

Setiap apa yang kita lakukan pasti ada aja pro dan kontranya. Dan pasti ada aja yang nyinyirin. Dan sekarang saya mulai belajar untuk tidak marah atau menyalahkan orang yang berkomentar tentang kehidupan saya.

Saya berusaha untuk melapangkan hati saya, menguatkan hati saya. Biar nggak baperan. Bukan salah mereka berkomentar tentang hidup saya. Mungkin mereka hanya ingin tau, tapi nggak tau cara menyampaikannya kepada saya.

Ada yang bilang antara kepo dan peduli itu beda tipis. Jadi saya pikir untuk tau itu kepo atau peduli sayapun merasa kesulitan. Lebih baik memakai praduga bahwa mereka yang ngomentarin hidup kita adalah bentuk kepedulian mereka terhadap kita. Biar kita nggak suudzon terus, biar nggak kesel terus, biar hatinya tenang. Yah meskipun itu nggak mudah.

Aku dan Perjalanan Hijrahku : Apatis

hijrah

Bagi saya semua hal yang merubah saya menjadi lebih baik adalah hijrah. Salah satunya saat saya akhirnya memutuskan menggunakan hijab disaat usia sudah menginjak 25 tahun. Terlambat, iya. Tapi nggak ada kata terlambat untuk sebuah kebaikan.

 

"Ketika kamu sudah berada di jalan menuju Allah maka berlarilah. Jika itu sulit bagimu maka berlari kecillah. Dan jika itupun tak bisa, maka merangkaklah. Namun jangan pernah berbalik arah ataupun berhenti " ( Imam Syafi'i )

Ketika sudah berada di jalan Allah merangkak aja akan terasa berat. Pasti banyak banget godaannya, banyak banget rintangannya. Seperti yang dijelaskan dalam Qs. Al-A'raf bahwa jika manusia berada dijalan Allah maka setan akan menghalanginya dari depan, belakang, kanan dan kiri. Thats why berhijrah itu nggak mudah. Setiap orang punya cerita sendiri buat hijrahnya.

Dulu, dulu sekali waktu masih SMP saya pernah berkeinginan untuk berhijab. Tapi kandas, karena masih ragu dan takut akan sebuah perubahan.

Saat Sma saya mulai apatis dengan agama saya. Saya merasa berhijab nggak penting, yang penting itu sikapnya. Ngapain berhijab kalo toh kenyataannya masih suka maksiat. Masih suka nyontek, baju masih ketat-ketat, bahkan shalat aja jarang. Jadi menurut saya waktu itu lebih baik perbaiki aja sikapnya baru nanti berhijab.

Saat masuk bangku perkuliahan, saya termasuk dari 9 anak yang tidak berhijab di kelas. Di fakultas saya memang mayoritas mahasiswinya berhijab. Setiap semester selalu ada temen saya yang memutuskan untuk berhijab.

Mulai banyak yang menyarankan saya untuk berhijab. Kalo saya udah di bilangin gitu, saya jawabnya "nanti kalo disuruh sama suami", sambil slengekan nggak serius. Sayapun mulai bertanya-tanya, alasan nih temen-temen saya knapa kok akhirnya memutuskan berhijab.

Jawabannya banyak. Saya juga sempet tanya Lintang dia jawabnya "ya soalnya behijab itu kewajiban bagi wanita muslim, kayak shalat, suka gak suka ya harus di lakukan". Tapi teteup sayanya masih nggak puas sama semua jawaban. Begitulah saya waktu itu, terlalu banyak bertanya tapi nggak mau cari tahu. Terlalu banyak menyangkal tapi nggak mau belajar.

Sampai akhirnya di tahun 2013 saya bertemu dengan dia. Panggil saja si mantan. Dia memperkenalkan saya dengan agama saya. Banyak banget pelajaran yang saya terima dari dia. Karena dia saya jadi mulai peduli dengan agama saya.

Saya mulai mau belajar. Saya mulai mau ikut kajian. Sampai dia bilang "Istri itu tanggung jawab suami, kalo nanti istriku nggak berhijab, bagaimana aku akan mempertanggung jawabkannya di depan Allah. Apa kamu mau aku masuk neraka karena kamu nggak mau berhijab?". Ya, waktu itu saya berharap akan menjadi istrinya. Dan saya dengan mantab memutuskan menggunakan hijab di awal February 2014.

Nggak banget ya, alasan awal saya untuk berhijab. Tapi mungkin ini emank jalan saya. Lucu, saya yang terlalu banyak menyangkal dan terlalu banyak alasan buat menolak behijab ini akhirnya luluh hanya karena sekelumit kata itu. Kalo di inget-inget lagi rasanya memalukan.

Tapi saya bersyukur bertemu sama dia, karena dia akhirnya saya bisa berubah menjadi lebih baik. Nggak apatis lagi sama agama saya.

Dan sekarang saya berusaha untuk tetap istiqomah di jalan Allah, walau harus merangkak rangkak. Kita saling mendoakan ya gaes biar bisa tetap istiqomah. Aamiin

Si Abang Mau Nikah : Seserahan

Persiapan demi persiapan kami semua lakukan untuk menyambut hari lamaran si Abang. Dimulai dari nyari seserahan, pesan cincin dan pesen kue ini itu.

Sebagian barang yang bakal di berikan untuk seserahan, saya nyarinya bareng calon mbak ipar yang sampai sekarang saya masih belum bisa manggil mbak karena perbedaan umur ( si doi lebih muda 3 thn dari gue cuy). Jadi mohon maklumilah saya yang egonya nggak mau dikalahkan ini.

Di rumah Alhamdulillah sudah ada keranjang-keranjang pemberian mbah kaji jodipan (mbaknya nenek saya). Jadi nggak perlu beli lagi, tinggal di bersihin dan di hias jadinya udah bagus banget.

Awalnya mama saya bingung gimana hiasnya. Akhirnya saya bilang "udah tak hiasnya aja, aku bisa" ~sok banget gueh. Berbekal tutorial dari you tube, saya mulai merangkai barang seserahan yang udah di beli. Perlengkapan tambahan yang di beli adalah pita kain, pita kertas, jarum pentul dan bunga plastik. Karena saya emank mau bikin yang sederhana tapi terlihat rapi dan apik. Dan ini dia hasil karya saya.

seserahan
Jarik dan Kosmetik
seserahan
Tas Sandal dan Kain
Handuk dan Pakaian dalam
Mukenah, Sajadah dan Tasbih
Sarung Tenun, Kebaya dan Selendang

Lumernya Ayam Geprek Leleh Bensu

geprek bensu
Ayam Geprek Leleh
Setelah sekian banyak outlet jajanan oleh-oleh khas Kota Malang kepunyaan beberapa artis Indonesia hadir di Malang, kini ada kuliner milik seorang artis and presenter kenamaan Ruben Onsu nemplok di Kota Malang.

Penasaran dong saya coz katanya harga mahasiswa tapi rasa bintang lima. Akhirnya saya dan teman saya dila nyobain makan di ayam geprek bensu. Tempatnya ada di Ruko Griya Santa dekatnya caffe Bara-Bara, depannya Krida Budaya.

Tempatnya sederhana, nggak yang berdesain unik dan bertema. Kayak warung-warung biasa, seperti nelongso, Bebek Pak Slamet, Bebek Gong. Ya macam itulah. Yang beda disana, dibedakan mana tempatnya pengunjung yang  makan ditempat dan untuk yang go-food (a.k.a babang2 gojek).

Tempat nunggu babang gojek di teras luar, dan untuk pengunjung ada di lantai 2 dan di lt 1 dekat kasir. Setelah pesan nanti kita diberi nomor antrean yang nantinya akan dipanggil jika pesanan sudah siap.

Menunya banyak, menu utamanya ada ayam geprek, ayam geprek keju dan ayam geprek leleh. Saya nyobain yang ayam geprek leleh. Ayam geprek leleh ini adalah ayam penyet yang diatasnya dikasih toping telur dadar orak-arik dan mozarella.

Kita bisa nambah sambal sesuai level. Levelnya disini di itung dari berapa sendokan sambal. Misal ya level 1 itu sambelnya 1 sendok begitu seterusnya. Rasa ayamnya sendiri enak, empuk. Trus dadarnya itu lo yang bikin nagihin, lembut banget apalagi itu ditambah mozarella.

Hmm pas banget, uendess. Apa lagi sambalnya nendang abis. Sambalnya merupakan campuran cabe rawit dan bawang putih. Kalo kata saya sambal mentah karena gak pake terasi dan tomat kayak sambal-sambal lalap biasanya. Tapi buat kalian yang nggak betah pedes mending yang level 2 aja, itu udah lumayan. Kalo level 1 kurang nendang.

Harganya juga gak begitu mahal. Untuk ayam geprek Rp.15.000, ayam geprek keju Rp. 20.000, ayam geprek leleh Rp.25.000. Minumnya cuma ada 3 macam yaitu air mineral Rp.4000, teh tawar Rp.3000 dan teh manis Rp.5000. Kalo mau go-food harganya agak naik. Yang ayam geprek jadi Rp.19.000, ayam geprek keju Rp. 25.000 dan geprek leleh Rp.31.000.

Kalo saya sich lebih milih makan disana, selain lebih murah juga bisa cuap-cuap ma temen ato ma pasangan. Emank situ punya pasangan? Haha.. Buat para jombz, tenang kalo mau makan disana selalu rame kok, jadi ga akan merasa sendiri. Sapa tau dapat kenalan babang gojek wkwkkw. Dan pelayanannya juga cepat kok jadi ga bakal lelah menunggu lama.