Homey Place called Hamur Dieng


Ngomongin caffe di Malang Raya emang nggak ada habisnya. Sangking menjamurnya bisnis caffe di sini, hampir disetiap sudut Kota Malang bisa kita temui caffe-caffe. Nah kali ini saya mau cerita tentang sebuah caffe yang lagi hits banget, baru tahun ini juga bukanya, yang berada di dekat kampus UNMER Malang. Caffe milik mas punky ini tepatnya berada di Jl. Raya dieng atas no 9. Mengusung konsep rumah, caffe ini diberi nama Hamur Dieng. (Fyi : Hamur merupakan bahasa walikan malang, jadi bacanya dibalik).

Pas nyampe, berasa mau bertamu ajah. Kerena emank kita masuk ke rumah orang. Jadi caffe nya ini berada di rooftop nya rumah dan ada taman. Asik sich suasananya, just feel like home. Langsung lah saya cuzz pesen makanan. Disana hanya menyuguhkan minuman dan camilan aja. Camilannya juga cuma ada 4 macam yaitu risol, tahu goreng, kentang goreng dan donat. Kalo munimannya ada macem-macem. Ada kopi item, kopi susu, vanilla latte, coklat, taro latte, green tea dan masih ada lagi yang lainnya. Lupa kemarin nggak moto menunya hehe. Harganya juga terbilang okeh lah, nggak menguras kantong, cocok banget buat kantong para mahasiswa rantau.



Saya waktu itu pesen tahu goreng, risol dan kentang goreng. Tahu gorengnya didalamnya diisi dengan cacahan ayam, kayak isinya lemper itu lo, uendes deh. Buat kalian yang suka pedes bisa dicocol ke sambal kecap. Risolnya isi sosis, jagung dan bawang bombay deh kayaknya. Disajikannya juga pas panas, jadi pas banget. Coba di tambahin mayo pasti tambah enak tuh. Kalo kentang gorengnya biasa sich, ada sedikit taburan oregano dan garam di atasnya. Minumannya juga enak kok. Saya waktu itu pesen taro latte. Berasa banget susunya, manisnya juga pas.

Yang bikin caffe ini berbeda dari yang lainnya adalah suasananya, homey banget. Jadi berasa di rumah sendiri. Disini berasa tenang dan adem. Ya iyalah di daerah lembah dieng gitu lo. Katanya sich si empunya emank sengaja bikin suasana yang tenang nggak ada alunan music atau live music. Karena biar kerasa dirumah, rumah tempat kumpul, ngobrol, interaksi satu sama lain. Bukannya malah asik nontonin live perform band atau malah asik sama gadget masing-masing. Next time bisa kali ya mas ga di kasi jaringan internet disana, biar ga pada autis sama hp (saran gueh nih wkwk).

dalam perpustakaan
Satu lagi yang bikin caffe ini istimewa, yaitu perpustakaan. Baru kali ini saya ke caffe ada perpustakaannya. Asik banget deh. Jadi buat kalian para jombloer ga usah malu kalo kesana sendirian, kalian bisa berbagi cerita sama buku-buku disana. Sapa tau dapat jodoh. Kayak yang di ftv-ftv gitu lo, kejadian slow motion saat kamu ngambil buku yang sama, terus saling pandang #eeaa. Drama banget ya gueh. Well balik lagi ke perpustakaannya. Buku yang di pajang lumayan banyak untuk ukuran perpustakaan pribadi. Ada beberapa lukisan dan tempelan puisi disana. Bagus penataannya. Ada banyak macam buku yang bisa kita baca, dari mulai majalah, koran, komik, novel dan kumpulan cerpen. Saya nemu serial paman gober yang lawas, saya bawalah ke meja sekalian nunggu pesanan saya dateng.

Tempatnya sendiri juga instagramable. Nih beberapa spot yang jadi favorit buat foto.

Spot Rumah
spot tembok
spot Jendela
spot jendela perpustakaan

Kalo kalian kesana agak sore menjelang maghrib kalian bisa menikmati pemandangan indah siluet langit sore. Semburan warna orange, abu dan hitam. Tempatnya juga lebih romantis saat menjelang malam. Karena lampu-lampu taman mulai di hidupin. Bagus buat prewed yang mengusung tema klasik atau garden. Buat garden party juga pas tempatnya.

So, buat kalian yang nyari suasana nongkrong yang homey bisa deh cobain ke hamur dieng ini. Open gate pukul 15.00 WIB sampai 23.00 WIB. Saran saya kesananya pas menjelang petang ajah, cz pemandangannya okeh banget.




Dreamer : Travel Bloggers

travel blogger

Dulu, tak pernah terpikirkan sih buat jadi travel blogger. Namun karena memang sedari kecil suka membaca dan menulis.


Sejak kecil saya sudah suka membaca. Entah ketularan siapa, padahal saya baru bisa baca tulis itu pas kelas 1 sd. Dulu kalo pas di tk disuruh baca sayanya cuma bisa membeo teman sebelah. Bodo banget deh waktu tk, isinya main mulu.


Makanya saya tk nya 2 tahun sedangkan kakak-kakak saya cuma 1 tahun. Setelah bisa baca saya jadi ketagihan suka baca. Dulu kalo ke rumah kakaknya nenek saya yang di Jodipan saya suka ke gudangnya di loteng, karena disana banyak banget majalah Bobo bekas. Dulu mah boro-boro dibeliin majalah Bobo, beli buku pelajaran aja nyicil di sekolah.


Dari suka baca cerpen dan cerita bergambar lama-lama meningkat ke serial novel, saat itu saya demen sama serial detektif karya Grid Blyton "Pasukan Mau Tau" dan "Lima Sekawan". Sampe-sampe saya nyobain semua trik-trik detektifnya, seperti bikin surat rahasia dari tinta air jeruk.


Terus serial cerpen karya Grid Blyton juga, isinya ringan banget dan berisi banyak petuah. Saat kelas 6 sd saya mulai kenal sama perpustakaan. Dari sana saya mulai suka baca komik. Mulai dari doraemon, candy-candy sampai kungfu boy. Mulai deh nyisihin uang jajan buat pinjem komik di perpus deket sekolah.


Banyak membaca membuat saya jadi mulai mencoba menulis. Dulu saya nulisnya di buku diary (kalo dinget-inget pingin ketawa sendiri). Cerita hal-hal keseharian, tentang pelajaran, sekolah, permainan ya gitulah pokok ditulis aja, gak mikir.


Biasanya buku diary itu kan privasi ya sampe dulu ada yang bergembok kecil sangking takutnya dibaca orang lain. Kalo saya mah nggak, buku diary saya jadi konsumsi public udah dibaca sama temen-temen se gengs.


Pas Smp saya udah ga nulis lagi. Buku diary entah hilang kemana. Sampe pas kelas dua, takdir mempertemukan saya dengan Koran dinding. Gairah untuk menulis tumbuh lagi. Saya mulai menulis untuk dilihat orang lain. Dan Guru Bahasa Indonesia yang namanya sama kayak saya sepertinya tau, tentang kegemaran saya ini.


Saya di ikutkan beberapa lomba Kording dalam lingkup sekolah sampai antar sekolah. Nggak hanya itu saya juga mulai ikut lomba menulis berita dan Karya Ilmiah Remaja. Beberapa kali menang lomba bikin saya tambah Pede dengan kemampuan saya. Dan membuat saya bermimpi untuk jadi seorang journalist.


Tapi kemudian kandas. Mama saya ini pingin anaknya jadi guru. Gara-gara waktu sd dulu jadi guru kecil bidang matematika (yang menggantikan ngajar kalo pas guru kelasnya meeting). Dipikirnya saya ini jago matematika.


Iya pas sd jago, tapi pas Sma udah memble udah melempem otaknya kayak krupuk. Karena saya gagal SPMB, akhirnya saya nurut masuk Matematika tapi nggak mau yang pendidikan, jadilah saya masuk Universitas Negeri Malang Jurusan Matematika murni. 


Waktu kuliah sempet ikut organisasi kepenulisan. Tapi cuma bentar, lama-lama mulai deh males. Awal kuliah saya mulai kenal dengan blogspot. Dan alhamdulillah sampai sekarang masih pake blog yang sama. Gara-gara blogspot, akhirnya saya bisa menyalurkan hoby saya ini. Nulis blog nya juga nggak intens, kalo lagi mood ya nulis kalo nggak ya nggak. Moody banget ya wkwkwk.


Dan sekarang saya punya keinginan untuk menjadi travel blogger. Sederhana sich alasannya cuma ingin berbagi info. Soalnya saya biasanya kalo mau jalan kemana gitu suka cek-cek tkp dulu. Cari tau transportasinya, lokasinya, waktu yang perlu di tempuh, biaya yang dibutuhin dan bla bla bla lainnya. 


Apalagi kalo mau hiking saya pasti cari tau dulu tracknya gimana. Biar siap nih mentalnya. Jadi saya pingin berbagi info buat temen-temen yang mungkin punya plan buat ke suatu tempat yang saya pernah kesana.


Saya sudah mulai bikin juga postingan di blog ini dan alhamdulillah kalo tentang travelling lumayan banyak viewernya. Nanti, saya pingin punya blog tersendiri yang emang isinya fokus ke traveling dan tips-tipsnya. Itung-itung sebagai batu lomcatan impian saya sebagai journalist yang belum tercapai itu.

Dreamer : Taman Belajar

taman belajar
Taman Belajar 

Kalo ditanyain masalah mimpi, mimpi saya sekarang ini apa? Dulu waktu masih remaja, masih berumur belasan tahun sampe awal dua puluhan, mimpi saya buanyak. Semangat masih menggebu-gebu, maklum anak muda. Eh sekarang masih muda kok, wajahnya aja yang muda usianya mah uda mau kepala tiga #duh time flies banget deh. 

Namun sedikit demi sedikit semua mimpi-mimpi itu terkikis oleh keadaan. Berapa banyak kegagalan, berapa banyak masalah, berapa banyak rintangan. Yang akhirnya bikin mimpi-mimpi tersebut mengambang dan semangat merosot. Dan berakhir hanya sebagai kenangan.

Sampai ada seorang temen saya bilang saya adalah seorang pemikir pendek, memikirkan hanya untuk hari ini. Mungkin karena saya sudah mengubur impian-impian saya. Nah oleh sebab itu saya sekarang ingin mengingat kembali impian saya. Mengorek-ngorek kembali apa yang dulu pernah saya kubur begitu dalam.

Kenapa?? Semua orang itu butuh mimpi. Biar semangatnya tetap berkobar. Biar setidaknya kita punya tujuan kedepannya mau gimana. Tahun 2016 kemarin saya sempat bener-bener down banget. Yang akhirnya bikin saya malas untuk berharap. Dan mengucap selamat tinggal buat mimpi-mimpi saya. 

Itulah kenapa dalam challenge kali ini saya menantang kalian my gengz buat menceritakan mimpi kalian. Biar kalian tetap memelihara mimpi kalian, gak kayak saya yang pernah begitu cepatnya menyerah dengan keadaan.

Awal 2017 alhamdulillah saya sudah bisa mengatur ritme hidup saya *ceileh. Pertengahan tahun saya diberi kesempatan oleh Allah untuk bisa sedikit berbagi ilmu kepada adek-adek kecil ini.

Berawal dari ibu-ibu muda tetangga saya,yang bingung anaknya mau belajar kemana. Akhirnya meminta bantuan saya untuk ngajarin anak-anak mereka. Ditanya biaya saya ga ngasih harga, terserah mau kasih berapa aja. Dikasi kesempatan bisa berbagi ilmu saja saya udah seneng kok.

"Sebaik-baiknya ilmu adalah ilmu yang bermanfaat"

Awalnya sempet bingung, mereka masih sd kelas 2-3 kok udah dilesin. Padahal kan pelajarannya masih gampang banget, yang dalam pemikiran saya orang tuanya pasti bisalah ngajarin. Hanya operasi hitung doank.

Ternyata semua hal nggak sesimple yang saya pikirkan. Beberapa penyebab yang saya temui diantaranya,

1. Kedua orang tuanya bekerja, jadi gak ada waktu untuk ngajarin si anak.
2. Si anak kalo diajarin ortunya ogah-ogahan ga mau nurut.
3. Pendidikan orang tua yang memang kurang sehingga tidak mampu untuk ngajarin si anak.
4. Orang tua berpisah sehingga kakek neneknya yang mengurus dan nggak bisa ngajarin si anak karena ke tidak mampuan dalam materi pelajarannya.

Melihat hal seperti itu saya jadi mengerti, si anak cuma butuh tempat untuk bertanya dan mendapat jawaban dari apa yang mereka ingin tau. Anak-anak itu jiwa ingin taunya besar.

Anak-anak itu lucu dan lugu kalo bertanya asal nyeplos aja, kalo ditanyai juga jawabnya sebisanya, apa yang ada di kepala langsung bilang. Lucu, kadang jawabannya nyeleneh sesuka hati mereka. Ya namanya juga anak-anak masih jujur, apa yang mereka lihat ya itu yang mereka omongin.

"Good things do not always have easy way"

Semakin hari, anak-anak yang belajar di rumah semakin bertambah. Tambah rame, tambah sesak. Orang-orang rumah mulai terganggu. Akhirnya saya memberhentikan les untuk anak sd. Saya bilang ke orang tua mereka saya tidak bisa ngajarin di rumah, tapi saya masih bisa ngajarin di toko, nggak usah bayar, gratis. Kalo di toko kan ni bocah-bocah nggak bakal ngerusihin rumah jadi orang-orang rumah gak merasa terganggu. Dan sayanya jadi ada yang nemenin nunggu toko.

Alhamdulillah berjalan lancar, yang belajar masih banyak. Tapi lama kelamaan mulai berkurang sedikit demi sedikit. Kenapa?? Pikir saya. Ternyata ada tetangga saya yang rada ngomel. Yang komentar kok les nggak bayar sich, kok gratisan sich, gimana sich orang tuanya kok gak mau bayar les.

Mungkin orang tua anak-anak ini denger jadinya mereka sungkan sama saya. Padahal sayanya sendiri nggak masalah, saya juga udah bilang ke ibu-ibunya anak-anak ini kao emang ga perlu bayar. Yah, memang begitulah serba-serbinya kehidupan di kampung. Hal positif dan negative yang kamu lakukan pasti ada aja yang ngomongin.

Berawal dari itu, nanti bila saya punya rumah sendiri atau kalo rumah belakang sudah dibangun, saya pingin mendirikan taman belajar. Saya suka melihat semangat belajar mereka, kenginin tahuan mereka yang besar dan pancaran mimpi mereka.

Mimpi yang setinggi langit yang belum tergores roda kehidupan yang kejam *lebay. Saya ingin memberikan wadah biar mereka nggak bingung mencari tempat untuk bertanya. Biar semua pertanyaan mereka bisa terjawab. Biar wawasan mereka bertambah.

Aku dan Perjalanan Hijrahku : First day

Saya nggak pernah cerita kepada siapapun saat saya memutuskan untuk hijrah dan mulai menggunakan berhijab. Mungkin hanya Allah dan saya saja yang tau. Saat saya mulai mempersiapkan segala sesuatunya dari mulai belanja baju-baju lengan panjang, jilbab paris, celana dan rok panjang, saya ngerasa excited banget.

Tapi saya berusaha untuk tidak memperlihatkannya di depan umum. Merlin, teman dekat saya waktu di Jakarta  sempat tanya "kamu kok belanja bajunya yang lengan panjang semua sich lel? Nggak biasanya". Cuma saya jawab "gpp lagi pingin aja hehe". Mungkin dia ngerasa aneh aja, saya yang biasanya beli hem lengan pendek, sekdress yang lucu-lucu, rok-rok pendek kok jadi nyari yang serba ketutup, serba panjang.

Sampai akhirnya pada hari H saya menggunakan hijab, dia baru tau kenapa akhir-akhir ini saya suka beli baju lengan panjang. "Ooo, jadi ini to, makanya beli baju lengan panjang, kamu kok nggak pernah cerita sich kalo mau berhijab? Jahat banget" komentarnya sambil peluk saya.

Sahabat saya ini adalah seorang nasrani yang taat. Dapat support dari dia tentu saja membuat saya menjadi lebih percaya diri lagi.

Saya masih ingat betul saat itu adalah hari Jum'at, karena saat itu di kantor ada doa bersama sebelum mulai kerja. Saya dan Merlin datang terlambat karena kena macet didaerah Rs. Tarakan. Jadi saya berada di barisan paling akhir, teman-teman saya yang satu divisi otomatis belum nggeh sama perubahan saya.

After doa bersama baru deh semua pada tau. Responnya macem-macem, ada yang seneng, ada yang nyinyir, ada yang ngejudge ini itu. Dan Alhamdulillah sayanya nggak baper dan tetep stay woles walau di judge macem-macem. Komentar awal ga jauh-jauh dari "ih cantiknya", "kamu disuruh ipul ya, biar kayak gini", "gara-gara pacaran sama ipul nih makanya ni bocah jilbaban", "jilbabannya serius gak?? Jangan-jangan nanti buka copot".

Di komentarin kayak gitu sayanya cuman cengengas-cengenges aja. Di omongin seperti itu sayanya udah siaph, jadi nggak baper and sakit ati.

Saya sudah tau pasti ada yang bilang yang inilah yang itulah. Jadi emang udah nyiapin mental terlebih dulu. Dan alhamdulillah fist day saya berhijab berjalan dengan lancar.

Alhamdulillah saya pun tetep percaya diri, nggak yang risih atau minder gitu. Secara dikantor yang behijab cuma ada saya dan satu lagi temen saya yang emank dari awal saya masuk dia sudah berhijab.

Setiap apa yang kita lakukan pasti ada aja pro dan kontranya. Dan pasti ada aja yang nyinyirin. Dan sekarang saya mulai belajar untuk tidak marah atau menyalahkan orang yang berkomentar tentang kehidupan saya.

Saya berusaha untuk melapangkan hati saya, menguatkan hati saya. Biar nggak baperan. Bukan salah mereka berkomentar tentang hidup saya. Mungkin mereka hanya ingin tau, tapi nggak tau cara menyampaikannya kepada saya.

Ada yang bilang antara kepo dan peduli itu beda tipis. Jadi saya pikir untuk tau itu kepo atau peduli sayapun merasa kesulitan. Lebih baik memakai praduga bahwa mereka yang ngomentarin hidup kita adalah bentuk kepedulian mereka terhadap kita. Biar kita nggak suudzon terus, biar nggak kesel terus, biar hatinya tenang. Yah meskipun itu nggak mudah.

Aku dan Perjalanan Hijrahku : Apatis

hijrah

Bagi saya semua hal yang merubah saya menjadi lebih baik adalah hijrah. Salah satunya saat saya akhirnya memutuskan menggunakan hijab disaat usia sudah menginjak 25 tahun. Terlambat, iya. Tapi nggak ada kata terlambat untuk sebuah kebaikan.

 

"Ketika kamu sudah berada di jalan menuju Allah maka berlarilah. Jika itu sulit bagimu maka berlari kecillah. Dan jika itupun tak bisa, maka merangkaklah. Namun jangan pernah berbalik arah ataupun berhenti " ( Imam Syafi'i )

Ketika sudah berada di jalan Allah merangkak aja akan terasa berat. Pasti banyak banget godaannya, banyak banget rintangannya. Seperti yang dijelaskan dalam Qs. Al-A'raf bahwa jika manusia berada dijalan Allah maka setan akan menghalanginya dari depan, belakang, kanan dan kiri. Thats why berhijrah itu nggak mudah. Setiap orang punya cerita sendiri buat hijrahnya.

Dulu, dulu sekali waktu masih SMP saya pernah berkeinginan untuk berhijab. Tapi kandas, karena masih ragu dan takut akan sebuah perubahan.

Saat Sma saya mulai apatis dengan agama saya. Saya merasa berhijab nggak penting, yang penting itu sikapnya. Ngapain berhijab kalo toh kenyataannya masih suka maksiat. Masih suka nyontek, baju masih ketat-ketat, bahkan shalat aja jarang. Jadi menurut saya waktu itu lebih baik perbaiki aja sikapnya baru nanti berhijab.

Saat masuk bangku perkuliahan, saya termasuk dari 9 anak yang tidak berhijab di kelas. Di fakultas saya memang mayoritas mahasiswinya berhijab. Setiap semester selalu ada temen saya yang memutuskan untuk berhijab.

Mulai banyak yang menyarankan saya untuk berhijab. Kalo saya udah di bilangin gitu, saya jawabnya "nanti kalo disuruh sama suami", sambil slengekan nggak serius. Sayapun mulai bertanya-tanya, alasan nih temen-temen saya knapa kok akhirnya memutuskan berhijab.

Jawabannya banyak. Saya juga sempet tanya Lintang dia jawabnya "ya soalnya behijab itu kewajiban bagi wanita muslim, kayak shalat, suka gak suka ya harus di lakukan". Tapi teteup sayanya masih nggak puas sama semua jawaban. Begitulah saya waktu itu, terlalu banyak bertanya tapi nggak mau cari tahu. Terlalu banyak menyangkal tapi nggak mau belajar.

Sampai akhirnya di tahun 2013 saya bertemu dengan dia. Panggil saja si mantan. Dia memperkenalkan saya dengan agama saya. Banyak banget pelajaran yang saya terima dari dia. Karena dia saya jadi mulai peduli dengan agama saya.

Saya mulai mau belajar. Saya mulai mau ikut kajian. Sampai dia bilang "Istri itu tanggung jawab suami, kalo nanti istriku nggak berhijab, bagaimana aku akan mempertanggung jawabkannya di depan Allah. Apa kamu mau aku masuk neraka karena kamu nggak mau berhijab?". Ya, waktu itu saya berharap akan menjadi istrinya. Dan saya dengan mantab memutuskan menggunakan hijab di awal February 2014.

Nggak banget ya, alasan awal saya untuk berhijab. Tapi mungkin ini emank jalan saya. Lucu, saya yang terlalu banyak menyangkal dan terlalu banyak alasan buat menolak behijab ini akhirnya luluh hanya karena sekelumit kata itu. Kalo di inget-inget lagi rasanya memalukan.

Tapi saya bersyukur bertemu sama dia, karena dia akhirnya saya bisa berubah menjadi lebih baik. Nggak apatis lagi sama agama saya.

Dan sekarang saya berusaha untuk tetap istiqomah di jalan Allah, walau harus merangkak rangkak. Kita saling mendoakan ya gaes biar bisa tetap istiqomah. Aamiin

Si Abang Mau Nikah : Seserahan

Persiapan demi persiapan kami semua lakukan untuk menyambut hari lamaran si Abang. Dimulai dari nyari seserahan, pesan cincin dan pesen kue ini itu.

Sebagian barang yang bakal di berikan untuk seserahan, saya nyarinya bareng calon mbak ipar yang sampai sekarang saya masih belum bisa manggil mbak karena perbedaan umur ( si doi lebih muda 3 thn dari gue cuy). Jadi mohon maklumilah saya yang egonya nggak mau dikalahkan ini.

Di rumah Alhamdulillah sudah ada keranjang-keranjang pemberian mbah kaji jodipan (mbaknya nenek saya). Jadi nggak perlu beli lagi, tinggal di bersihin dan di hias jadinya udah bagus banget.

Awalnya mama saya bingung gimana hiasnya. Akhirnya saya bilang "udah tak hiasnya aja, aku bisa" ~sok banget gueh. Berbekal tutorial dari you tube, saya mulai merangkai barang seserahan yang udah di beli. Perlengkapan tambahan yang di beli adalah pita kain, pita kertas, jarum pentul dan bunga plastik. Karena saya emank mau bikin yang sederhana tapi terlihat rapi dan apik. Dan ini dia hasil karya saya.

seserahan
Jarik dan Kosmetik
seserahan
Tas Sandal dan Kain
Handuk dan Pakaian dalam
Mukenah, Sajadah dan Tasbih
Sarung Tenun, Kebaya dan Selendang

Lumernya Ayam Geprek Leleh Bensu

geprek bensu
Ayam Geprek Leleh
Setelah sekian banyak outlet jajanan oleh-oleh khas Kota Malang kepunyaan beberapa artis Indonesia hadir di Malang, kini ada kuliner milik seorang artis and presenter kenamaan Ruben Onsu nemplok di Kota Malang.

Penasaran dong saya coz katanya harga mahasiswa tapi rasa bintang lima. Akhirnya saya dan teman saya dila nyobain makan di ayam geprek bensu. Tempatnya ada di Ruko Griya Santa dekatnya caffe Bara-Bara, depannya Krida Budaya.

Tempatnya sederhana, nggak yang berdesain unik dan bertema. Kayak warung-warung biasa, seperti nelongso, Bebek Pak Slamet, Bebek Gong. Ya macam itulah. Yang beda disana, dibedakan mana tempatnya pengunjung yang  makan ditempat dan untuk yang go-food (a.k.a babang2 gojek).

Tempat nunggu babang gojek di teras luar, dan untuk pengunjung ada di lantai 2 dan di lt 1 dekat kasir. Setelah pesan nanti kita diberi nomor antrean yang nantinya akan dipanggil jika pesanan sudah siap.

Menunya banyak, menu utamanya ada ayam geprek, ayam geprek keju dan ayam geprek leleh. Saya nyobain yang ayam geprek leleh. Ayam geprek leleh ini adalah ayam penyet yang diatasnya dikasih toping telur dadar orak-arik dan mozarella.

Kita bisa nambah sambal sesuai level. Levelnya disini di itung dari berapa sendokan sambal. Misal ya level 1 itu sambelnya 1 sendok begitu seterusnya. Rasa ayamnya sendiri enak, empuk. Trus dadarnya itu lo yang bikin nagihin, lembut banget apalagi itu ditambah mozarella.

Hmm pas banget, uendess. Apa lagi sambalnya nendang abis. Sambalnya merupakan campuran cabe rawit dan bawang putih. Kalo kata saya sambal mentah karena gak pake terasi dan tomat kayak sambal-sambal lalap biasanya. Tapi buat kalian yang nggak betah pedes mending yang level 2 aja, itu udah lumayan. Kalo level 1 kurang nendang.

Harganya juga gak begitu mahal. Untuk ayam geprek Rp.15.000, ayam geprek keju Rp. 20.000, ayam geprek leleh Rp.25.000. Minumnya cuma ada 3 macam yaitu air mineral Rp.4000, teh tawar Rp.3000 dan teh manis Rp.5000. Kalo mau go-food harganya agak naik. Yang ayam geprek jadi Rp.19.000, ayam geprek keju Rp. 25.000 dan geprek leleh Rp.31.000.

Kalo saya sich lebih milih makan disana, selain lebih murah juga bisa cuap-cuap ma temen ato ma pasangan. Emank situ punya pasangan? Haha.. Buat para jombz, tenang kalo mau makan disana selalu rame kok, jadi ga akan merasa sendiri. Sapa tau dapat kenalan babang gojek wkwkkw. Dan pelayanannya juga cepat kok jadi ga bakal lelah menunggu lama.

Wisata Kilat ke Kebun Binatang Maharani

maharani zoo and goa
Museum Batu
Butuh wisata edukatif yang nggak melelahkan dan nyaman buat anak-anak?, kalian bisa ke kebun binatang Maharani. Tempat wisata ini berada di Paciran, kab. Lamongan, Jawa timur. Tempatnya tepat berada di depan Wisata Bahari Lamongan. Ada tiket terusannya juga kalo mau ke WBL sekalian. 

Dulu waktu SMA saya pernah ke WBL bareng temen se kelas yang penuh drama wkwkwk. Tempatnya seru, banyak wahananya dan yang bikin beda ada beberapa wahanya yang bersebelahan sama laut. Jadi buat kalian yang emank suka kegiatan yang memacu adrenalin, bisa di coba tuh karena sensasinya lebih kerasa. 

Itu sekilas tentang WBL sekarang balik lagi ke kebun binatang dan goa Maharani. Disini ada tiga tema yang disajikan. Pertama kebun binatang yang terdiri dari berbagai macam hewan.

Pertama kali masuk kalian akan bertemu dengan berbagai jenis hewan herbivora seperti rusa, zebra, kuda, unta dan masih banyak lagi. Dan yang bikin seru kandang hewan-hewan yang tidak berbahaya tersebut di sajikan terbuka.

Jadi pengunjung bisa ngasih makan. Tapi jangan ngasih makan sembarangan ya gaes, kasian hewannya ntar sakit perut kalo makanan doi ndak cocok. Disana ada yang jual makanan kok ato kalian bisa ambil di kotak makannya yang deket pagar. 

maharani zoo and goa
Love Bird
Setelah ketemu hewan-hewan herbivora kalian akan berjumpa dengan gerbang menuju Mayan Village. Disini dekorasinya bergaya timur tengah. Ada piramyda dan patung-patung berbentuk suku indian. Ada play groundnya juga buat si kecil.

Disini hewannya masih berusia muda (alias masih kecil). Ada kuda poni, llama yang masih imut-imut, dan beberapa unggas. Setelah melewati mayan village kalian akan bertemu dengan badak bercula satu yang ukurannya segedhe gaban.

Setelah itu kalian bisa melihat gajah. Kita juga bisa lo naik gajah, per orang Rp. 20.000, tapi sayang waktu saya kemarin kesana loketnya sudah tutup. Katanya, biasanya ada pertunjukan hewan didekat kandang gajah. Tapi lagi-lagi saya kurang beruntung karena waktu itu lagi nggak ada pertunjukan. Setelah itu kita bisa ke kandang harimau dan singa putih.

Nah setelah itu kita lanjut ke tema ke dua yaitu goa maharani. Tenang aja di sini guanya nggak gelap dan serem seperti yang kalian pikirkan. Goa sudah tertata dengan apik. Ada lampu warna warni yang meneranginya.

Dan satu lagi ada kipas anginnya, jadi didalam gua gak kerasa panas dan pengap. Di dalam goa banyak banget ditemui stalakmit dan stalaktit. Keren banget. Beberapa batu juga diberi nama. Goanya nggak begitu dalam, paling cuma 10 menitan ngitarinya. Kalo sama foto-foto ya bisa 15menitan. 

Zaman batu
Goa Maharani
Setelah itu kita bisa ke museum batu. Disini ada berbagai macam batu alam. Ternyata batu alam itu bagus-bagus lo gaes. Ada yang warnanya bercampur baur, ada yang merah menyala, ada yang kayak batu berlian gitu.

Banyak banget macemnya. Selain koleksi bebatuan yang dipamerkan, ada sisi edukatif lainnya. Yaitu peradaban makhluk hidup. Sayangnya hanya sampai peradaban makhluk hidup pada zaman batu.

Selain museum batu ada juga museum hewan. Kalo saya bilang sich miniaturnya museum satwa yang di Batu itu. Terus ada lagi museum topeng 1000 wajah. Gak sempet masuk waktu itu jadi nggak tau deh isinya kayak gimana.

Di akhir rute ada sarang burung yang gedhe banget. Disini kita bisa ngasih makan burung. Pas masuk kita diberi sama petugasnya biji-bijian kayak jagung, kwaci, dan kacang. Ntar kalo udah masuk ke sangkar, burungnya datang-datang sendiri ke kita. Asik banget, takut tapi seneng. 

Memberi Makan Burung
Kebun binatang da Goa Maharani ini cocok banget deh buat next destination Kalian pas liburan ntar. Tempatnya edukatif dan nggak begitu besar jadi nggak capek buat muterinnya. Saya kemarin aja nggak ada istirahatnya buat muter-muter. Dan buat yang punya anak kecil mereka pasti suka. Bermain dan belajar langsung dengan fauna. 

Kiriman e-mail

email
Kemarin saya dapat kiriman e-mail hasil tes IQ dari temen saya yang kuliah S2 jurusan Psikologi. Sebenernya tes-nya udah berbulan bulan yang lalu, lupa tanggal pastinya udah lama banget lah pokoknya. Si doi lupa mulu mau kirim hasilnya sama saya, terlalu sibuk cari jodoh sich haha.

Singkat cerita, waktu itu dia butuh target buat di tes IQ-nya. Buat tugas kuliah. Pernah juga dia ngetes anaknya temen saya yang masih Sd dan temen kami juga. Jadi dia minta bantuan saya, eh saya yang menawarkan diri sich. Lumayan kan tes IQ gratis. Mumpung gratis, kalo dia uda lulus ntar kan kudu bayar (harap maklum penggila gratisan dan diskonan hehe).  

Tes IQ kali ini berbeda dari tes IQ biasanya, lebih komplit. Nggak hanya tes tentang intelektual saja, ada juga tentang emosi, kepribadian, karakter, dan problematika si target. Membaca tentang diri sendiri itu, kayak lagi bercermin.

Jadi tau, ooh ternyata wajah saya ada jerawatnya makanya kok kayak kerasa cenut-cenut gitu, oo ternyata komedo di hidung ini makin banyak aja, ooh ternyata saya cantik juga kalo pakai lipstik ini, ooo ternyata lipstik yang ini ndak cocok sama bibir saya. Ya seperti itu rasa-rasanya.

Ya meskipun hasilnya nggak 100% sama seperti kenyataannya. Misal yang dia bilang saya ini A, padahal itu nggak gue banget. Tapi juga ada saat dia bilang saya ini B, yang wah ini emang gue banget. 

Ya namanya juga karakter manusia susah buat di tebak, apalagi ini wanita, yang kata mas-mas disana merupakan makhluk paling rumit sejagad raya. Soalnya wanita itu butuh dimengerti mas kayak lagunya ada band itu lo. Masnya sich gak peka. Eh kok malah bahas mas-mas sich, oke lanjut ke pokok bahasan awal ya.

Anyway bermanfaat banget lo hasilnya. Jadi saya tau kelemahan saya dimana, biar bisa memperbaikinya. Saya tau kelebihan saya dimana, jadi bisa dipertahankan bahkan kalo bisa di tingkatkan dan di manfaatkan *asal bukan kelebihan berat badan aja yak.

Makasih ya dila buat tesnya. Moga cepet lulus, dapat jodoh dan dapat ilmu yang barokah.

Si Abang Mau Nikah

Abang saya yang absurd ini akhirnya bakal nikah hehe. Padahal dulu saya sempat kepikiran gimana nyariin doi calon bojo, nyariin koko aja susahnya minta ampun. Eh ternyata dia bisa nyari sendiri. 

Unexpectation banget, padahal dia mana bisa nyepik (ngerayu) cewek. Jagonya mah ngegame mulu. Oiya lupa memperkenalkan, abang saya ini adalah kakak saya yang no 2, sedangkan koko adalah kakak saya yang pertama. Kami 3 bersaudara.

Alhamdulillah juga ada cewek yang mau sama dia wkwwkwk. Kan kasian kalo dia pacaran sama game mulu *hyuh tepok jidat*. Kakak-kakak saya ini emang orangnya introvert, gak gampang akrab apalagi kalo sama lawan jenis.

Calon mbak ipar juga pernah cerita, awal-awal pacaran dulu dia bingung. Nih abang saya beneran suka nggak sama dia, soalnya kok nggak pernah intens komunikasi. Saya dengernya mah biasa aja, udah khatam sama karakternya haha.

Tapi sekarang Alhamdulillah banget udah banyak perubahannya. Udah nggak ansos (anti sosial) lagi wkwwkw. Tapi teteup introvertnya, kalo nggak di tanya ndedes ya nggak cerita (kalo ini curhatan adek). Soalnya kalo dia nggak cerita gimana bisa adeknya yang keponya akut ini bisa tau maunya.

Menjelang pernikahannya saya merasa sangat excited banget. Yang mau nikah sapa yang excited sapa? Hehe. Entah kenapa kalo masalah kayak gini saya excited banget. Karena hawa hawa nya itu lo, hawa bahagia *duileh. Di minta bantuan temen cari ini itu buat persiapan nikahnya aja saya seneng apa lagi ini abang saya sendiri.

Ga nyangka abang saya bakal melaju ke tahap yang lebih tinggi dalam jalinan kehidupannya *terharu. Dengan berumah tangga artinya harus siap untuk mendapatkan masalah yang lebih rumit lagi, lebih complex. Karena dalam berumah tangga ada dua kepala yang tujuannya disamakan. Beda bangetlah sama kalo masih single, yang bebas berbuat apa dan kemana aja.

Jadi bang, jadi lah imam yang baik buat istri dan anak-anakmu kelak. Jangan kebanyakan maen game ntar bojonya merasa ga di perhatiin. Jangan sering begadang ndak jelas, biar shalat subuhnya ndak ketinggalan. Semoga lancar sampai hari - H.

Dan hai calon bojo.. Kamu dimana sich.. Buruan donk temuin akunya.. Abang gueh udah mo nikah nih.
~ok lupakan kalimat absurd di atas

What You Have to Prepare

persiapan hiking
Kali ini saya mau bahas apa-apa yang harus di persiapkan sebelum hiking. Byuuh Sok banget ya, padahal apalah saya ini yang hanya pendaki cupu icipiyik.

Disini saya mau sharing tentang barang apa aja yang masuk kedalam list bawaan saya saat hiking. Karena kalo nggak di prepare biasanya ada aja barang yang penting yang lupa ke bawa. Atau ada barang yang sebenernya nggak begitu penting malah kebawa.

Yuk mulai dari yang barang-barang pribadi yang wajib dibawa.

1. Tas Carrier

Ini penting banget gaes, karena nggak mungkin kan kalian ke gunung bawa tas jinjing wkwkwk. Tapi kalo cuma hiking tipis-tipis kayak ke Gn Panderman misalnya bisa pakai daypack.

2. Cover Bag

Ini juga nggak kalah penting gaes, selain melindungi tas kamu dari debu dan kotoran, sangat berfungsi saat hujan turun. Selain itu siapin trash bag juga. Sebelum carrier dimasuki barang-barang lapisin dengan trashbag ini. Karena bila kalian berjalan saat hujan dalam rentang waktu yang lumayan lama, air masih bisa nerembes kedalam tas walau tas sudah dilapisin cover bag. Jadi buat jaga-jaga biar lebih savety lagi tasnya.

3. Sleeping Bag

Mengingat udara pegunungan yang dingin banget kalian musti bawa sendiri sleeping bag karena emang ga bisa buat barengan.

4. Matras

Biar badan kalian nggak sakit semua saat tidur.

5. Head Lamp / senter

Kalo saya lebih prefer headlamp, karena bisa bebas bergerak. Kalo pake senter, tangan kalian jadi nggak bebas bergerak.

6. Jaket

Usahain bawa jaket 2, untuk jaga-jaga kalo yang satu basah. Lagi pula bisa buat double an pas lagi tidur jadi lebih hangat. Jaket berbahan parasit lebih disarankan.

7. Baju ganti

Bawa kaos minimal 2, satu untuk tidur dan satu untuk jalan. Bawa celana ganti. Bawa kaos kaki 2 pasang, kaos tangan, dan daleman. Buat cewek muslim, kalo bisa bawa legging. Biasanya saya buat rangkepan. Fungsinya apa? Selain kalo malam bisa menghangatkan juga buat situasi saat di tengah jalan mau shalat dan gak ada tempat untuk ganti. Jadi tinggal nanggalin celana luar yang kotor.

8. Peralatan mandi

Yang wajib sich sikat gigi dan pasta gigi. Karena selama ini saya nggak pernah yang namanya mandi di gunung apalagi keramas. Byuuh airnya dingin brow. Lagian mana ada kamar mandinya di gunung.

9. Jas Hujan

Meski kelihatannya cuaca cerah, tetep siapin jas ujan ya gaes. Karena kita nggak bisa nebak cuaca di puncak kayak gimana. Saya pernah lo, waktu d bawah cuacanya cerah banget pas nyampe atas hujan deras. Jadi tetep kudu prepare.

Nah lanjut ke barang-barang pelengkap. Barang ini sebagai pendukung saat di gunung. Nggak harus bawa sich tapi kalo bawa akan sangat membantu.

1. Topi, scraf, kacamata

Topi untuk melindungi biar nggak kena panas. Scraf melindungi wajah dari debu saat berada di track berpasir. Kacamata melindungi mata dari paparan sinar matahari.

2. Treking pole

Berguna banget di track berpasir yang nanjak ~pengalaman soalnya hehe.

3. Baby Lotion

Pake sebelum hiking, berguna biar muka kalian nggak kering.

Nah sekarang bahas barang-barang yang di bawa untuk se team

1. Tenda

Bawa tenda sesuai dengan orang yang ikut. Jangan sampe kekecilan, kalo kebesaran mah masih mending tapi ya harus rela bawa beban yang lumayan berat haha

2. Nesting

Peralatan masak paling crusial, nggak bisa masak kalo nggak ada ini. Jangan lupa juga bawa piring, sendok dan gelasnya.

3. Kompor

4. Gas

5. Logistik

Jangan lupa bawa beras, karena kalo makan mie aja cepet laper haha. Kalo kalian pingin masak-masak sayur bawa sayur yang nggak mudah layu seperti wortel, kentang, kacang. Oiya jangan lupa bawa bumbu raciknya juga.

6. P3k

Itu dia barang-barang yang ada di list bawaan saya saat hiking. Kalian nggak harus punya kok, sekarang udah ada buanyak persewaan barang-barang tersebut. Jadi nggak usah bingung-bingung.

Tempat Shalat Terindah

Masih tentang Gunung Lawu dan kisah kisahnya. Maaf ya blog nya isinya lawu mulu. Biar kamunya makin lav u sama aku #eeaa. Gini nih jadinya kalo kelamaan jombz #duh.


Setiap traveling kemanapun, saya berusaha untuk nggak ninggalin yang namanya shalat. Karena bagi saya, seorang muslim, itu merupakan kewajiban. Nggak terkecuali ketika hiking. Meskipun ya kalo pas di gunung cobaannnya lebih banyak. Kayak hawa yang dingin, air yang kurang, nyari tempat untuk shalat yang nyaman susah , rasa lelah dan godaan godaan untuk meninggalkan shalat lainnya.


Karena saya berangkatnya se team, jadi ada aja yang cekcok masalah ibadah yang satu ini. Karena se taem kan beda-beda orangnya, beda-beda prioritasnya dan beda-beda maunya. Tapi alhamdulillah biasanya saya ada temennya buat shalat. Kayak waktu ke Semeru ada kecheng, ke Rinjani ada kecheng n mubien, ke buthak ada mubien, ke Lawu ada mubien. Jadi saya nggak ngerasa sendiri.


Waktu hiking ke gunung lawu kemarin, saya menemukan spot shalat yang indah banget. Mungkin bukan karena tempatnya ya, tapi karena situasinya. Waktu itu perjalanan menuju pos 2. Setelah melihat sunset di perjalanan yang masyaAllah keren banget. Kami lanjut perjalanan.


Entah jarang-jarang ya bahkan kayaknya nggak pernah lihat Mas ambon dan mubien merasa putus asa di tengah jalan. Tapi saat itu mereka udah pingin berhenti aja. "Rek nggoleko panggon gawe nge camp rek, ga iso kene sampe pos 2, ojok di pekso" kata mas ambon ke saya dan lemu. Nah akhirnya ketemulah tempat ini, tapi kalo buat ngecamp tetep nggak bisa karena lahan datarnya sempit dan berbatu.


Dan jarang-jarang mas ambon ngingetin saya shalat. Biasanya malah cekcok masalah air buat wudhu. Pas waktu itu memang sudah waktunya maghrib, dia bilang "nduk, sholato sek wes, sopo ngerti mbari awakmu shalat onok solusi". Dan karena memang persediaan air menipis dan sumber jauh berada di pos 5, maka saya terpaksa tayamum.


Tempatnya sendiri nggak begitu lebar dan sedikit berbatu. Ada jerami yang berserakan di sana. Jadi tempatnya bersih nggak berdebu. Dengan beralaskan jas hujan kresek yang saya bawa. Menghadap ke arah kiblat, lurus kedepan. Jika melihat ke bawah terlihat jurang, bila melihat kedepan Samudera awan. Udara sudah mulai dingin waktu itu ditambah lagi kami hanya diam. Gigi-gigi saya sampai bergemeletuk.


Disana, saya merasa berada di tempat yang tinggi sekali tapi juga merasa sangat kecil. Merasa ketakutan dan khawatir. Ntar kalo perjalanan ke pos 2 masih jauh gimana dengan kondisi teman-teman yang udah mulai lelah dan nggak bersemangat. Hampir merasa putus asa. Bener-bener yang meminta sama Allah untuk keselamatan kami semua.


Dan Alhamdulillah, setelah shalat kita lanjut jalan ternyata pos 2 dueket banget cuma 15 menit jalan. Hanya ekspektasi kami aja yang salah. Mikirnya pos 2 masih jauh.


Bagi saya jawaban setiap doa itu tidak selalu berupa sesuatu yang nyata yang bisa dilihat. Bisa jadi adalah diberinya rasa semangat, ketenangan hati dan keselamatan.

Touring Malang - Magetan

Ini merupakan touring pertama saya yang lintas kota  dari Malang menuju Magetan. Kalo biasanya orang touring itu rame-rame pake moge atau megapro atau motor-motor gedhe lainnya, saya mah udah seneng banget diajakin touring pake motor bebek supra #sederhana kan? Wkwkwk.


Actually, saya nggak begitu suka berkendara malam pakai motor, karena saya nggak betah melek alias ngantukan. Tapi kali ini terpaksa saya ikut karena mau hiking ke Gunung Lawu, Magetan.


Kami berangkat ber-empat dengan dua motor dari Malang pukul 21.00 WIB menuju ke Sarangan, Kab Magetan. Selain touring, ini bisa dikatakan napak tilas saya juga karena kami lewat jalur Pare, Kab Kediri.


Dimana saya pernah tinggal disana selama 6 Bulan dan melewati Madiun dan Magetan dimana saya juga pernah tinggal selama 2 bulan. Kalo di inget-inget saya ini ternyata lumayan sering  juga ya tinggal di kota orang wkwkwk.


Perjalanannya memang terasa beda gitu kalo ngelewati tempat-tempat yang dulu pernah di tinggalin. Kayak ada manis manisnya gitu haha. Jadi inget dulu seringnya nongkrong dimana, ama siapa aja, sukanya ngapain, dan kejadian-kejadian lainnya.


Memorable banget deh. Mungkin sebuah tempat akan berubah tapi kenangannnya yang nggak akan berubah. At all nggak ada perubahan yang berarti dari Pare sendiri. Masih tetep sama kayak beberapa tahun lalu saat saya disana.


Setelah melewati Pare kami sampai di Nganjuk. Saat pertama sampai di gapuro "Selamat datang di Kab. Nganjuk" saya dapat shock terapy. Gimana nggak shock di depan uda di hadang sama Bus Sugeng Rahayu, bener-bener hadap-hadapan deh.


Untung saya nggak nyetir kalo saya yang nyetir bisa goyang motornya. Langsung melipir lah kami ke pinggir. Mengalah bukan berarti kalah #eeaa. Memang kalo lawan bus-bus macam Sugeng Rahayu, Mira dan Eka kita kudu mengalah. Kalo nggak ya udah dibabat habis kita.


Bus-bus ini memang terkenal dengan kenekatannya. Salip sana salip sini, nggak peduli deh mau memakan jalan sampe penuh apa nggak. Karena slogan mereka "Cepat" bukan "Selamat sampai tujuan" kayak bus-bus lain. Jadi para supirnya ditarget gimana pun keadaannya harus sampai di tujuan tepat waktu. Kalo sampai telat dikit aja udah deh kena omel.


Setelah masuk di Kota Nganjuk intensitas bertemu bus dan truck besar sedikit menurun. Dan sesampai di Madiun kita udah nggak ketemu truck-truck besar lagi. Lebih sepi dan tenang. Kami sampai di Madiun pas adzan subuh berkumandang, jadi melipir ke masjid dulu buat shalat subuh.


Setelah shalat kami lanjut lagi perjalanan menuju Sarangan. Karena uda lapar banget dan nggak ketemu sama warung yang buka (maklum subuh-subuh mana ada warung buka). Kami pun menahan lapas sampai di Sarangan. Di sarangan juga warung buka masih belum ada. Dan Alhamdulillah nemu warung yang mau buka (sebenernya belum buka tapi karena kami memohon akhirnya di bolehin masuk warung haha).


Kami sampai di Cemoro sewu saat matahari sudah bersinar terang. Tapi namanya juga di kaki Gunung, tetep aja udaranya dingin. And give me applause (prok prok prok) saya mecahin rekor nggak tidur semalaman. Hebat banget kan haha.

Misteri Gunung Lawu

Bagi saya Gunung Lawu merupakan gunung yang paling unik yang pernah saya daki. Gimana nggak unik, disana saya ketemu dengan banyak orang dengan usia yang beragam.

Dari yang sama-sama tujuannya ke puncak sampai yang tujuannya hanya jalan santai sampai pos 1 saja. Bahkan waktu perjalanan ke pos 2 saya bertemu ibu-ibu yang gendong anaknya yang masih balita pake jarik tanpa perlengkapan apapun.

Bagi warga disana itu adalah hal yang biasa. Karena memang tujuannya lain dari kita (menikmati alam). Tujuan mereka kesana adalah untuk berdoa. Karena memang gunung lawu di anggap tempat yang sakral bagi warga disana.

Saya juga taunya pas disana. Banyak cerita tentang sisi misterius gunung ini. Dimulai pada masa akhir kejayaan kerajaan Majapahit yang di pimpin oleh Prabu Brawijaya V.

Makanya waktu saya istirahat di warung ketika akan kesana, bapak-bapaknya bilang "oo tekan Malang, nggak papa anak putune Brawijaya, inshaAllah selamet, sing penting eling tujuane lek pingin nang puncak wes yo sing dituju iku ae ojo sing nyeleneh". Karena memang Gunung Lawu berkaitan erat dengan Prabu Brawijaya.

Beliau mengasingkan diri bersama 2 abdi kepercayaannya ke Gunung Lawu ini. Saat hampir sampai di puncak beliau menyuruh 2 abdinya untuk tidak mengikutinya lagi. Nah di puncak Hargo dalem ini Raja Brawijaya V muspro (menghilang).

Dan 2 abdinya ini yang menurut cerita rakyat menjaga gunung Lawu sampai sekarang ini. Salah satunya diberi gelar Kyai Jalak. Dan ketika kalian akan ke puncak di sekitaran pos 3 sampai pos 4 akan sering melihat burung jalak. Bahkan kemarin waktu saya kesana burungnya ikut sampai ke puncak. Dan waktu turun juga ikut sampai di pos 3.

sumber air lawu
Sumber Penguripan 
Di gunung Lawu ini terdapat 3 sumber mata air yang ketiga-tiganya dijadikan tempat ritual. Pertama Sumber penguripan yang letaknya di pos bayangan sebelum pos 1. Berupa sumur kecil yang sudah ada atapnya.

Didekatnya ada warungnya juga yang jual minuman dan gorengan. Waktu saya di sana saya sempat bertemu dengan beberapa orang yang melakukan ritual. Jadi mereka menaruh bunga dan dupa di dekat sumber.

Beberapa orang juga menaruh foto anggota keluarganya di sela-sela tiang  bangunan. Jadi nggak usah kaget kalo disana sering bau dupa. Airnya sendiri bersih dan dingin banget. Seger kayak air es.

sumber air lawu
Sumber Air ke dua
Sumber ke dua berada di jalur antara pos 4 ke pos 5. Sumber ini keluar dari track. Jadi agak menurun ke gua. Jadi waktu itu saya nggak kesana hanya melihat dari atas.

Sumber ketiga berada di jalur menuju puncak hargo dalem setelah pos 5. Namanya sendang drajat. Lebih besar dari sendang penguripan. Di sebelahnya terdapat bangunan yang sepertinya dibuat ritual. 

Karena menurut cerita sendang drajat ini merupakan tempat minumnya Prabu Brawijaya. Sebelah kanan dan kiri nya juga terdapat cerukan untuk orang meditasi. Tapi waktu saya kesana tidak ada yang melakukan meditasi.

Kata mbok yang punya warung didekat situ paling banyak orang datang itu waktu bulan suro. Biasanya ada acara berdoa bersama waktu 1 suro.

sumber air lawu
Sendang drajat
Setelah sendang drajat kita bisa ke puncak hargo dalem, tempat muspronya Prabu Brawijaya. Disitu juga ada tempat yang lebih besar lagi, petilasannya Prabu Brawijaya. Sayangnya saya tidak sempat kesana karena waktu itu hujan.

Jadi cuma sampai puncak hargo dumilah. Disana juga terdapat warung yang fenomenal yaitu warung pecelnya mbok yem. Katanya belum ke Gunung Lawu kalo belum makan pecelnya mbok yem. Harganya pun nggak mahal cuma 10ribu.

Itu sekilas tentang kisah Gunung Lawu yang misterius. Lebih misterius lagi kalo lewat candi cetho yang katanya ada Pasar Setannya. But who knows.

Semua gunung pasti punya sisi mistisnya. Yang penting kita berkelakuan baik dan berniatan baik. InshaAllah akan mendapat kebaikan, keselamatan. Karena sich menurut saya mereka yang ghaib-ghaib itu nggak akan mengganggu kita selama kita nggak mengganggu mereka.

Samudera Awan Gunung Lawu

gunung lawu
Gunung yang masuk dalam seven summit di pulau jawa ini terletak di perbatasan propinsi Jawa Timur dan Jawa Tengah. Dengan ketinggiannya 3265mdpl. Untuk menuju puncak terdapat 3 jalur, yaitu Cemoro Sewu (Sarangan, Kab Magetan), Cemoro kandang (Tawang Mangu, Kab Karanganyar) dan Candi Cetho (Kab. Solo).

Hari minggu kemarin (22/10/17), saya, Mas Ambon, Lemu dan Mubien mendaki kesana. Karena semua belum ada yang pernah kesana jadilah kami memilih jalur cemoro sewu yang selain dekat  dari Malang juga tracknya yang sudah bagus. Bagus disini dalam artian jalurnya cuma satu tidak bercabang-cabang karena merupakan jalur warga yang biasanya melakukan ritual.
gunung lawu
warung di pos bayangan
Kami berangkat dari basecamp di cemoro sewu pukul 12.30 WIB. Track awal berbatu dan menanjak. Jalannya sudah rapi berbentuk setapak berbatu. Perjalanan dari Basecamp ke pos 1 memakan waktu 1jam.

Sebelum pos 1 terdapat pos bayangan. Disini letak sumber pertama, namanya sendang penguripan. Ada warungnya juga, tapi warung hanya buka setiap weekend aja. Disini kami istirahat lumayan lama karena sekalian shalat. Mumpung ada mushola dan air bersih. 

Gunung lawu ini memang terkenal sebagai tempat untuk ritual kejawen. Jadi setiap sumber air ada aja bunga dan dupanya. Nanti akan saya bahas lagi di blog selanjutnya. Biar lebih lengkap hehe. Sekarang saya mau bahas perjalanannya dulu ya.
gunung lawu
mushola di pos banyangan
gunung lawu
Sumber Penguripan
Di pos 1 juga ada warungnya, ada kamar mandi nya juga. Jadi kalo kebelet pipis ato poop ga perlu bingung cari semak-semak dan tissu basah wkwwkw. 

Nah perjalanan yang sesungguhnya baru dimulai dari pos 1 ke pos 2. Ini merupakan track paling panjang. Bisa memakan waktu 2- 3 jam itu normalnya tapi kalo buat PeLetDiPo (Pendaki Lelet Dikit-dikit Photo) kayak kami ya bisa 5jaman haha.

Tracknya nanjak terus tanpa bonus. Bener-bener menguras tenaga. Apalagi kalo ketemu pendaki lugu yang bilang "masih jauh banget mbak, nanjak terus pokoknya" udah deh bikin mood jelek aja. Paling seneng kalo ketemu mas pendaki PHP yang bilang "atas dikit udah sampe kok" walau itu PHP sich tapi bikin tetep semangat.

Kita sampai di Pos 2 sekitar pukul 19.00 WIB dan langsung pasang tenda. Karena kita committe nggak jalan malam hari, takut kesasar (padahal mah aslinya capek). Setelaj makan malam kita istirahat. 

Esoknya, sekitaran jam 10 kita mulai jalan lagi.   Perjalanan dari pos 2 ke pos 3 ini bentar banget. Gak kerasa, kayaknya ga ada 1 jam deh. Paling 45menitan. Nah di pos 3 ini pemandangannya keren banget. Disini kita udaj diatas awan (ceileh). Samudera awan sudah beriring-iringan. Menurut saya pos paling indah deh.

gunung lawu
pos 3
Nah dari pos 3 ke pos 4 ini juga bentar. Sebenernya jalannya ga jauh sich. Tapi rada ekstrem jadi memakan waktu yang lumayan lama. Perjalanan di tempuh sekitar 1 jam. Tanjakannya disini lebih ekstrem jadi harus bener-bener hati-hati.

Di tengah perjalanan terdapat track yang di kanan atau kirinya ada pegangan buat tangan. Jadi lumayan terbantu. Di pos 4 ini nggak bisa buat ngecamp karena tempatnya kecil. Cukup buat istirahat sebentar.

Dari pos 4 ke pos 5 juga bentar banget. Tanjakannya tetep curam, tapi lebih pendek jalurnya. Setelah itu akan bertemu dengan perengan yang indah banget. Jadi sebelah kanan itu jurang sebelah kiri itu tembok batu.

Tapi pemandangannya itu bagus banget. Apalagi waktu itu lagi cerah. Jadi langit dan awan terlihat serasi. Biru muda dan semburan awan putih. Dari sini kita bisa lihat ke bawah, rimbunan pohon-pohon nan indah. Sesuatu banget deh. 

Setelah itu gak lama sampailah kami di pos 5. Tandanya apa? Ada warung. Gunung paling banyak warungnya ya ini, bahkan di puncak pun ada warungnya ntar. 

pos 4 ke 5
Dari pos 5 kami menuju ke sendang drajat. Perjalannya di tempuh dalam waktu 30menit dan jalannya datar. Kanan dan kiri nampak padang sabana yang hijau. Sumpah keren banget pokoknya.
sendang Drajad
Sampai di sendang drajat kami ngisi perut dulu di warung. Setelah kenyang makan pecel plus ceplok telur kami berangkat summit. Carrier kami titipkan di warung, kami hanya membawa minum dan headlamp karena takut waktu turun hari sudah gelap.

Puncak Lawu 3265 mdpl
Track summit enak banget, nggak begitu susah. Saat kami sampai di puncak hujan mulai turun. Jadi gak menunggu waktu lama, setelah foto-foto kami langsung turun.

Kami menginap semalam di sendang drajat. Karena hujan gal berhenti dari kami summit sampai pagi. Sekitaran jam 12 siang kami mulao perjalanan turun. Waktu yang di tempuh 5jam dari sendang drajat sampai ke basecamp.

Dengan kaki yang uda pegel-pegelgak karuan. Karena apa? Turunan yang curam banget. Jadi harus bener-bener hati-hati. 

Track gunung lawu ini emank paling aman dan nyaman. Udah keliatan jelas jalurnya jadi inshaAllah ga bakal kesasar. Tracknya juga uda berbentuk undak-undakan.

Dan satu lagi kalian ga bakal kehabisan logistik disini karena banyak warung. Dan harga makanannya juga terhitung murah untuk harga warung yang berada di ketinggian 3000mdpl. 

Pemandangan yang disajikan pun sangat indah. Tapi kalo kesana tetep hati-hati ya gaes. Jangan kebanyakan melamun, fokus aja ke tujuan kita. Karena ga jarang juga yang kesurupan. 


Biaya yang di keluarkan
- Tiket masuk 15k
- Bensin Malang - Sarangan @30k per orang 
(4orang / 2motor) saran saya jangan bawa motor matic soalnya jalan dari sarangan ke cemoro sewu nanjak banget takutnya nggak kuat.
- kalo mau pake travel dari Malang - Magetan itu sekitaran 80k nah ntar ke cemoro sewunya itu kurang tau deh pake apa katanya sich ada angkotnya
- kalo buat jajan n makan sekitaran 90k itu 4x makan sekali makan habis 15-20k udah sama minumnya
- parkir motor 20k permotor, parkirnya di rumah warga.



Perpanjangan SIM

Hallo blog akuuu..  Lama nggak nulis nih. Pikirannya lagi buntu nih soalnya kurang piknik ~ malah tjurhat. Sekarang saya mau cerita pengalaman saya saat perpanjangan SIM di Malang. Btw ini Surat Ijin Mengemudi ya bukan Surat Ijin Menikah. Karena kalo ijin menikah mah uda dapet, calonnya aja yang belum ~tjurhat lagi (>.<)

Jadi tanggal 4 Oktober kemarin tu SIM saya habis masa berlakunya. Karena saya adalah pengguna jalan yang baik (padahal biasanya stnk aja ga pernah bawa) jadi, saya beberapa hari sebelumnya uda plan buat perpanjangan.

Mulai searching dan tanya-tanya temen lah. Awalnya temen saya nyaranin buat ngurus di Plaza Araya, karena kalo ngurus di kantor SIM jl. Wahidin harus antri dari subuh sangking banyaknya yang ngurus. Tapi saya mau cari alternatif lain yang antrinya ga panjang dan deket rumah. Jadi, saya coba searching di google. Eh dapat info ternyata di MOG juga bisa.

Keesokan harinya pergilah saya dengan PeDenya ke MOG. Pas dateng masih sepi donk Samsat Cornernya. Saya tanya petugasnya, eh ternyata disitu ga bisa buat perpanjangan SIM, disitu hanya untuk bayar pajak kendaraan saja.

Saya di sarankan buat ke Plaza Araya. Sayapun cuss ke Plaza Araya saat itu juga. Sampe disana ternyata SIM Cornernya tutup. Di papan pengumuman di beritahukan SIM Corner buka dari Senin-Kamis pukul 14.00 WIB.

Karena itu hari Sabtu, akhirnya saya planin senin ngurusnya. Padahal SIM saya habis pas hari selasa. Dan sialnya, pas hari seninnya saya bangun kesiangan. Jadi gagal deh ngurus SiM nya. Jadi bisa nggak bisa saya besok harus urus karena tenggang waktu terakhir hanya sampe besok, kalo nggak saya harus bikin SIM baru lagi, kan repot.

Selasa saya berangkat ke kantor SIM jl Wahidin, plannya kalo di sini udah full saya mau langsung ke Araya. Saya berangkat dari rumah pkl 07.45 WIB karena jadwal bukanya jam 8 pagi. Sampai disana ternyata antriannya udah panjang banget.

Katanya sich kuotanya cuma 80 orang perhari. Deg deg-an donk saya, takut ga dapat kuota. Dan benar saja, kurang 15orang antrian didepan saya kuota habis.

Tapi pas antrian terakhir si Bapak Polisi bilang "yang masa aktifnya terakhir hari ini siapa? Bisa ikut tapi nomor paling trakhir". Alhamdulillah banget, saya langsung nyamperin pak polisinya dan setelah di cek SIM saya, saya di suruh nunggu buat dapat formulir.

Setelah dapat formulir, saya pergi ke klinik dekat situ untuk membuat Surat keterangan sehat dari dokter. Buat kalian yang mau bikin bisa bikin dulu di rs atau puskesmas. Kalo saran saya sich buat di situ aja, karena ada beberapa klinik yang nggak di terima Surat keterangan sehatnya.

Bayarnya juga ga mahal kok 20ribu aja, tp harus setor ftcp ktp n sim. Setelah itu beli map buat tempat formulir, surat ket sehat n ftcp ktp dan sim.

Nanti akan dipanggil masuk sesuai antrian. Sekali masuk 20 orang. Karena saya nomor terakhir, jadinya saya masuk pukul 11.30 wib. Di dalam kita nunggu dipanggil buat foto. Setelah foto, nanti langsung bayar 75ribu (SIM C) dan nunggu bentar udah jadi deh SIM nya.

Sebenernya prosesnya nggak ribet sich, nggak kayak yang dibilang orang-orang. Cuma adanya kuota itu yang nggak banget. Jadi kasian orang yang udah antri lama eh pas nyampe depan kuotanya habis. 

Untung sayanya masih beruntung dibolehin karena emang pas hari terakhir. Saran gila dari saya sich urus aja pas hari terakhir, meskipun gak dapat kuota tetep boleh kok hehe.

Oiya buat yang mau perpanjangan SIM, mending dari rumah siapin map, bolpoin (buat isi formulir), fotocopi ktp dan sim 2lembar. Kalo surat keterangan sehat bisa di buat di klinik deket situ. Kalo mau urus di Plaza Araya mending buat dulu surat keterangan sehat dari pada repot. Karena didalam mall ga ada kliniknya.

Semoga pengalaman saya ini bisa bermanfaat bagi yang mau perpanjangan SIM area Malang Kota.

He is Lewis

Saya, Lewis, Mas Gendut, Mas Harris, Criss
Saya lupa pertama kenalnya sama lewis (baca louis) gimana. Tiba-tiba aja sering nongkrong sama temen-temen holopes ditoko. Dia berasal dari USA dan istrinya orang Caruban. Karena dia di Malang menginap di Hotel Helios yang notabene dekat dengan rumah saya jadinya dia sering terlihat di sekitar lingkungan saya. 

Kesan pertama saat kenal "Ni bule cerewet banget sich". Jadi lewis ini setiap ketemu orang pasti ngajak ngobrol. Kalo nggak bilang "Halo" ya "Piye kabare". Bahkan emak saya pun kadang diajak ngobrol dengan bahasa indonesia yang dia tau. Kayak "ibu cantik, ramah, baik, paket lengkap". Emak saya ya cuma senyum-senyum doank wkwkw.

Dia sangat excited banget belajar bahasa Indonesia. Setiap mendapat kosa kata baru dia tulis di note book yang selalu ada di dalam tasnya. Dia membagi catatannya jadi dua anonim dan sinonim. Jadi satu kata baru bisa jadi dua kata baru karena dia selalu tanya lawan katanya.

Dan yang nggak pernah ketinggalan dia selalu menanyakan cara pengucapan. Sometimes B kebalik dengan P, seperti confius yang harusnya bilang bingung jadi pingung. 

Karena dia sangat mudah bergaul dan kocak, jadi cepet banget akrabnya sama kita-kita ( Holopes crew). Bahkan sampai tau Arema ada2 kubu *hyuuh. Dan pernah sekali diajak nonton pertandingan Arema Vs Persema di st. Gajahyana. Dan pertandingan (katanya) sempat rusuh waktu itu, saya nggak tau karena gak ikut nonton.

The good thing. Karena dia, saya jadi bisa belajar bahasa inggris lagi. Walau vocab saya udah hilang buanyak dan Grammar saya semrawut dia tetep paham. Dan tentunya Holopes crew juga banyak yang kadi belajar bahasa inggris. 

Dan pertengahan Agustus ini dia akam balik ke USA. Karena harus memperbarui visa dan pasport nya. Sebelum dia balik dia berpamitan ke semua teman-temannya, tak terkecuali holopes crew. Jadilah kita di undang untuk kongkow bareng. Talk about evreything sampe malem.

Bye bye lewis, see you later.