Taare Zameen Par – Karena Setiap Anak itu Istimewa

taare zameen par

Menilik kembali film Taare Zaamen Par yang beberapa bulan lalu pernah aku review, kali ini aku akan membahas dari sisi parenting. Meskipun belum mempunyai anak, mempelajari ilmu parenting rasanya juga penting untuk bekal aku nantinya. Dari film yang disutradarai Amir Khan ini banyak sekali pesan-pesan penting dalam pendidikan anak.


Tak ada orang yang benar-benar sama di dunia ini, begitu juga dengan anak. Setiap anak pasti memiliki kelebihan dan kekurangan mereka masing-masing. Mereka lahir membawa keistimewaan mereka sendiri. Meskipun mereka merupakan saudara sedarah, bahkan anak kembarpun memiliki perbedaan karakter dan kemampuan. Menginginkan pencapaian yang sama dari mereka adalah sebuah kemustahilan.

taare zameen par
Ulasan

Film ini bercerita tentang seorang anak lelaki berusia 8 tahun bernama Ishaan Awasti. Dia selalu mendapat nilai jelek disetiap mata pelajaran. Hal ini dikarenakan dia tidak dapat membaca dengan baik dan selalu salah dalam mengartikan kalimat. Semua gurunya tak mampu mengajari dan menganggap dia sebagai pembangkang dan anak nakal. Dia sering mendapat hukuman di sekolah.


Mendapat laporan dari sekolah tentang kelakuan Ishaan, orang tua Ishaan memutuskan untuk memasukannya ke dalam asrama. Agar mendapat pendidikan yang keras sehingga tidak lagi membandel. Ishaan tidak mau, tapi orang tuanya memaksanya.

taare zameen par
Selama berada di asrama dan jauh dari orang tuanya, dia merasa terbuang dan tak dianggap. Nilai pelajaranya pun tak kunjung membaik bahkan menjadi lebih buruk dari sebelumnya. Dia menjadi lebih pendiam dan tak mau bersosialisasi. Merasa minder dengan teman-temannya. Dan lebih parahnya lagi dia tak lagi melukis, kegiatan yang paling dia senangi.

taare zameen par

Disaat seperti itu datanglah seorang guru seni baru bernama Rham Sankar Nikhum. Guru ini mendapati bahwa ada yang berbeda dalam diri Ishaan. Dia mampu mengetahui hal tersebut karena dia juga pernah mengalaminya. Ishaan merupakan pengidap disleksia, sebuah gangguan dalam perkembangan baca tulis yang umumnya terjadi saat anak berusia tujuh hingga delapan tahun. Mengetahui hal tersebut, dia mengajari Ishaan membaca dan menulis dengan caranya.


Pelajaran yang bisa diambil


Dari film ini aku dapat mengambil sebuah pelajaran penting bahwa setiap anak itu istimewa. Mereka punya minat dan bakat sendiri-sendiri. Yang perlu kita lakukan sebagai orang tua adalah mengarahkan, mendukung dan menyuport mereka pada apa yang mereka minati. Tak perlu membanding-bandingkan mereka, kita saja pasti sebal ketika dibandingan, apalagi mereka.


Dalam film ini, Ishaan memiliki bakat dalam seni lukis. Dia memiliki daya imajinasi yang tinggi, lalu menggambarkannya dalam kertas. Namun, orang tuanya tak pernah melirik hal itu, mereka hanya focus pada nilai mata pelajaran eksak di sekolahnya. Semua anak itu pintar dalam bidang mereka, ada yang pintar dalam bidang eksak ada pula yang pintar dalam bidang seni. Tak pandai dalam hitung menghitung bukan berarti dia bodoh. Hal inilah yang seringkali luput kita pahami.  Sama seperti orang tua Ishaan, mereka menganggap bahwa mendapat nilai bagus adalah pintar. Padahal, yang perlu kita pahami adalah tiap anak itu punya kelebihan di bidangnya masing-masing.


Tak ada anak yang bodoh, mereka hanya belum mendapat metode pendidikan yang baik dan tepat. Seperti halnya Ishaan dia tidak bodoh, hanya saja dia belum menemukan metode pembelajaran yang tepat. Setelah diajari oleh Rham Sankar Nikhum membaca dan menulis dengan caranya, dia pun akhirnya bisa membaca dan menulis dengan baik. Nilai-nilai mata pelajarannya pun menjadi baik sama seperti kakaknya.


Nanti, biarlah anak-anak kita yang memilih sendiri akan jadi apa mereka kelak. Sebagai orang tua tugas kita adalah mengarahkannya. Memberi tau mana yang benar dan mana yang salah. Jangan membebani mereka dengan apa yang kita inginkan.


 #odopicc #30hbcicc #indonesiancontentcreator #30haribercerita #odopiccday5

 

No comments

Post a Comment