Cerita Anak Rantau

Ini merupakan kumpulan cerita anak rantau untuk tinggal jauh dari rumah. anak itu adalah aku. Pertama kali pergi jauh dari rumah atau kalo emang bisa dibilang ngerantau karena cuma dua bulan itu waktu PKL ke Bali. Persiapannya nggak begitu banyak sich karena di sana numpang di rumah kakaknya teman.


Untuk kendaraan selama disana saya maketin motor saya dari Malang. Yang saya takutkan waktu itu, apakah saya bisa cocok sama partner saya selama disana. Karena kami memang nggak begitu dekat. Saya memilih bergabung denganya karena mau keluar dari zona nyaman saya. Dengan keluar dari lingkup genk kuliah saya waktu itu.


Yang bikin lucu itu, waktu berangkat mama saya membekali saya dengan satu kardus indomie berbagai macam rasa. Katanya ini biar gak bingung kalo mau sarapan atau pas di sana lapar tapi males keluar rumah. Yaelah ma, masak anaknya yang tsantik ini disuruh makan micin tiap hari haha.


Mungkin mama saya ini pingin give something tapi bingung mau ngasih apa soalnya saya waktu itu alhamdulillah udah bisa membiayai diri sendiri.


Di Bali semua berjalan lancar, lama kelamaan saya mulai klop sama partner saya ini. Untuk makan disana kami masak sendiri karena agak  susah cari makanan halal, Bali gitu lo. Kami menghindari warung yang menjual makanan berbahan daging.


Lebih kerasa seperti holiday sich disana. Secara ya mau kepantai aja tinggal ngeeeng 15 menit sampe. Pulang kantor biasanya ke Pantai dulu, bis sunset pulang. Seru banget. Kulit sampe gosong, pulang-pulang udah kayak orang negro aja haha.


Kedua, waktu saya belajar bahas inggris di Pare, Kediri. Setelah lulus kuliah saya langsung daftar kursus di Kampung Inggris,Pare. Karena biaya privat disana sangat murah, cuma seratus lima puluh ribu gaes sebulan. Dan terpercaya juga, cek aja review-reviewnya.


Awal-awal disana, seminggu sekali pasti pulang. Lama-lama capek di ongkos dan di badan. Akhirnya pulang kalo ada acara aja di Malang. Selebihnya kalo minggu maen sama temen-temen. Transpotasi di sana menggunakan sepeda pancal. Seru sepedaan bareng-bareng keliling desa.


Ketiga, merupakan perantauan paling lama yaitu waktu kerja di Ibu Kota. Awalnya mau numpang dulu di rumah tante didaerah matraman tapi alhamdulillah ternyata kosan udah di cariin sama perusahaan jadi nggak bingung nyari kosan lagi. Dan letaknya pun berada di belakang kantor, jadi kalo berangkat dan pulang cukup dengan jalan kaki saja hemat di transport hehe.


Awal-awal dulu boros banget, maklum pertama kali dapat transferan tiap bulan. Suka jajan, belanja, macam uang nggak bakal habis aja. Sampai pernah waktu itu akhir bulan duit udah habis nggak ada sisa sepeserpun. Padahal gaji baru masuk nanti malam.


Buat beli sarapan dan makan siangpun nggak tau harus pake apa. Mau ngutang ke temen malu, mau puasa pas bukan hari senin atau kamis. Untungnya nemu sarimi duo di kamar. Jadi separo buat sarapan dan separonya buat bekal makan siang, di tambah nasi hasil minta ke ibuk kos hehe.


Pas di kantor makan bareng-bareng sama temen yang sama bawa bekalnya. Mungkin dia ngintip kali ya bekalku cuma mie sama nasi eh dia bilang "aduh li aku tadi beli lauk kebanyakan nih ayamnya separo buat kamu ya". Moment itu masih ke inget sampe sekarang.


Terus pernah dulu stres nyari kosan baru, karena kantor pindah ke Tomang. Pulang kerja muter-muter di daerah sana buat cari kosan sampai malam. Nggak dapat-dapat yang cocok entah itu dari segi harga atau segi tempat.


Pernah uda dapat kosan yang letaknya tepat depan kantor, kamarnya bersih dan luas, harganyapun terbilang murah. Ternyata pernah ada yang meninggal di sana. Ngeri deh, langsung cabut pulang.


Keempat, waktu saya di mutasi kan ke Magetan. Disana kotanya sepi banget. Pukul delapan malam toko-toko udah pada tutup. Tapi waktu saya di sana pas banget ada acara Pasar Malam tahunan. Berasa nostalgia gitu, secara di Malang udah nggak ada yang kayak gini.


Mencoba permainan lawas. Mulai dari naik dremulen, main lempar gelang, main mancing botol sampai mencicipi kembang gula warna merah muda. Cukup dua bulan disana akhirnya saya resign dan kembali ke Malang.


Perantauan mengajari saya banyak hal. Bagaimana cara beradaptasi dengan baik, bagaimana bisa menjadi pribadi yang mandiri dan tentunya bagaimana cara mengatur keuangan. Menurut saya merantau itu seru sich walau awal-awal pasti ada rasa takut yang menyelimuti.


Ya namanya juga keluar dari zona nyaman, pasti awalnya juga terasa nggak nyaman. Tapi seiring berjalannya waktu zona tak nyama itu akan jadi zona nyamanmu.


"Merantaulah, maka kau akan mendapat pengganti kerabat dan teman. Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang"
(Imam Syafii)

No comments

Post a Comment