-->

Type something and hit enter

ads here
author photo
By On
advertise here

Ngomongin caffe di Malang Raya emang nggak ada habisnya. Sangking menjamurnya bisnis caffe di sini, hampir disetiap sudut Kota Malang bisa kita temui caffe-caffe. Nah kali ini saya mau cerita tentang sebuah caffe yang lagi hits banget, baru tahun ini juga bukanya, yang berada di dekat kampus UNMER Malang. Caffe milik mas punky ini tepatnya berada di Jl. Raya dieng atas no 9. Mengusung konsep rumah, caffe ini diberi nama Hamur Dieng. (Fyi : Hamur merupakan bahasa walikan malang, jadi bacanya dibalik).

Pas nyampe, berasa mau bertamu ajah. Kerena emank kita masuk ke rumah orang. Jadi caffe nya ini berada di rooftop nya rumah dan ada taman. Asik sich suasananya, just feel like home. Langsung lah saya cuzz pesen makanan. Disana hanya menyuguhkan minuman dan camilan aja. Camilannya juga cuma ada 4 macam yaitu risol, tahu goreng, kentang goreng dan donat. Kalo munimannya ada macem-macem. Ada kopi item, kopi susu, vanilla latte, coklat, taro latte, green tea dan masih ada lagi yang lainnya. Lupa kemarin nggak moto menunya hehe. Harganya juga terbilang okeh lah, nggak menguras kantong, cocok banget buat kantong para mahasiswa rantau.



Saya waktu itu pesen tahu goreng, risol dan kentang goreng. Tahu gorengnya didalamnya diisi dengan cacahan ayam, kayak isinya lemper itu lo, uendes deh. Buat kalian yang suka pedes bisa dicocol ke sambal kecap. Risolnya isi sosis, jagung dan bawang bombay deh kayaknya. Disajikannya juga pas panas, jadi pas banget. Coba di tambahin mayo pasti tambah enak tuh. Kalo kentang gorengnya biasa sich, ada sedikit taburan oregano dan garam di atasnya. Minumannya juga enak kok. Saya waktu itu pesen taro latte. Berasa banget susunya, manisnya juga pas.

Yang bikin caffe ini berbeda dari yang lainnya adalah suasananya, homey banget. Jadi berasa di rumah sendiri. Disini berasa tenang dan adem. Ya iyalah di daerah lembah dieng gitu lo. Katanya sich si empunya emank sengaja bikin suasana yang tenang nggak ada alunan music atau live music. Karena biar kerasa dirumah, rumah tempat kumpul, ngobrol, interaksi satu sama lain. Bukannya malah asik nontonin live perform band atau malah asik sama gadget masing-masing. Next time bisa kali ya mas ga di kasi jaringan internet disana, biar ga pada autis sama hp (saran gueh nih wkwk).

perpustakaan dari depan
dalam perpustakaan
Satu lagi yang bikin caffe ini istimewa, yaitu perpustakaan. Baru kali ini saya ke caffe ada perpustakaannya. Asik banget deh. Jadi buat kalian para jombloer ga usah malu kalo kesana sendirian, kalian bisa berbagi cerita sama buku-buku disana. Sapa tau dapat jodoh. Kayak yang di ftv-ftv gitu lo, kejadian slow motion saat kamu ngambil buku yang sama, terus saling pandang #eeaa. Drama banget ya gueh. Well balik lagi ke perpustakaannya. Buku yang di pajang lumayan banyak untuk ukuran perpustakaan pribadi. Ada beberapa lukisan dan tempelan puisi disana. Bagus penataannya. Ada banyak macam buku yang bisa kita baca, dari mulai majalah, koran, komik, novel dan kumpulan cerpen. Saya nemu serial paman gober yang lawas, saya bawalah ke meja sekalian nunggu pesanan saya dateng.

Tempatnya sendiri juga instagramable. Nih beberapa spot yang jadi favorit buat foto.

Spot Rumah
spot tembok
spot Jendela
spot jendela perpustakaan

Kalo kalian kesana agak sore menjelang maghrib kalian bisa menikmati pemandangan indah siluet langit sore. Semburan warna orange, abu dan hitam. Tempatnya juga lebih romantis saat menjelang malam. Karena lampu-lampu taman mulai di hidupin. Bagus buat prewed yang mengusung tema klasik atau garden. Buat garden party juga pas tempatnya.

So, buat kalian yang nyari suasana nongkrong yang homey bisa deh cobain ke hamur dieng ini. Open gate pukul 15.00 WIB sampai 23.00 WIB. Saran saya kesananya pas menjelang petang ajah, cz pemandangannya okeh banget.




Posting Komentar
Click to comment