Touring Malang - Magetan

Ini merupakan touring pertama saya yang lintas kota  dari Malang menuju Magetan. Kalo biasanya orang touring itu rame-rame pake moge atau megapro atau motor-motor gedhe lainnya, saya mah udah seneng banget diajakin touring pake motor bebek supra #sederhana kan? Wkwkwk.


Actually, saya nggak begitu suka berkendara malam pakai motor, karena saya nggak betah melek alias ngantukan. Tapi kali ini terpaksa saya ikut karena mau hiking ke Gunung Lawu, Magetan.


Kami berangkat ber-empat dengan dua motor dari Malang pukul 21.00 WIB menuju ke Sarangan, Kab Magetan. Selain touring, ini bisa dikatakan napak tilas saya juga karena kami lewat jalur Pare, Kab Kediri.


Dimana saya pernah tinggal disana selama 6 Bulan dan melewati Madiun dan Magetan dimana saya juga pernah tinggal selama 2 bulan. Kalo di inget-inget saya ini ternyata lumayan sering  juga ya tinggal di kota orang wkwkwk.


Perjalanannya memang terasa beda gitu kalo ngelewati tempat-tempat yang dulu pernah di tinggalin. Kayak ada manis manisnya gitu haha. Jadi inget dulu seringnya nongkrong dimana, ama siapa aja, sukanya ngapain, dan kejadian-kejadian lainnya.


Memorable banget deh. Mungkin sebuah tempat akan berubah tapi kenangannnya yang nggak akan berubah. At all nggak ada perubahan yang berarti dari Pare sendiri. Masih tetep sama kayak beberapa tahun lalu saat saya disana.


Setelah melewati Pare kami sampai di Nganjuk. Saat pertama sampai di gapuro "Selamat datang di Kab. Nganjuk" saya dapat shock terapy. Gimana nggak shock di depan uda di hadang sama Bus Sugeng Rahayu, bener-bener hadap-hadapan deh.


Untung saya nggak nyetir kalo saya yang nyetir bisa goyang motornya. Langsung melipir lah kami ke pinggir. Mengalah bukan berarti kalah #eeaa. Memang kalo lawan bus-bus macam Sugeng Rahayu, Mira dan Eka kita kudu mengalah. Kalo nggak ya udah dibabat habis kita.


Bus-bus ini memang terkenal dengan kenekatannya. Salip sana salip sini, nggak peduli deh mau memakan jalan sampe penuh apa nggak. Karena slogan mereka "Cepat" bukan "Selamat sampai tujuan" kayak bus-bus lain. Jadi para supirnya ditarget gimana pun keadaannya harus sampai di tujuan tepat waktu. Kalo sampai telat dikit aja udah deh kena omel.


Setelah masuk di Kota Nganjuk intensitas bertemu bus dan truck besar sedikit menurun. Dan sesampai di Madiun kita udah nggak ketemu truck-truck besar lagi. Lebih sepi dan tenang. Kami sampai di Madiun pas adzan subuh berkumandang, jadi melipir ke masjid dulu buat shalat subuh.


Setelah shalat kami lanjut lagi perjalanan menuju Sarangan. Karena uda lapar banget dan nggak ketemu sama warung yang buka (maklum subuh-subuh mana ada warung buka). Kami pun menahan lapas sampai di Sarangan. Di sarangan juga warung buka masih belum ada. Dan Alhamdulillah nemu warung yang mau buka (sebenernya belum buka tapi karena kami memohon akhirnya di bolehin masuk warung haha).


Kami sampai di Cemoro sewu saat matahari sudah bersinar terang. Tapi namanya juga di kaki Gunung, tetep aja udaranya dingin. And give me applause (prok prok prok) saya mecahin rekor nggak tidur semalaman. Hebat banget kan haha.

No comments

Post a Comment