Resolusi 2017

Gara-gara ngaji bareng ranggers kemarin jadi pingin buat resolusi nih. Ibu dua anak aja tiap bulan bikin resolusi, masak saya yang pengangguran ini sok sibuk sampe ga bisa bikin resolusi. Ga mau kalah donk saya hehehe.

Oke, bukan masalah hebat-hebatan atao apalah itu. Tapi saya jadi terinspirasi *halah*, jadi kita punya plan kedepannya mau apa? Meskipun ya bisa jadi semua plan itu berubah, tapi ga ada salahnya juga setidaknya kita bisa mengevaluasi diri sendiri. Yang jelek diperbaiki, yang bagus di perbagus lagi.

Kalo dulu jaman kuliah sukanya bikin resolusi tahun ini mau kemana aja, suka nulisnya di facebook *alay kan*. Dan gak nyangka juga ternyata bisa terlaksana smua. Suka ngerasa ya Allah kok bisa ya? Padahal nggak nguber biar semuanya bisa tercapai.

Walau uda telat banget bikin resolusinya gapapa lah. Masih ada 10 bulan lagi buat mengejar mimpi di 2017. Smangaaat !!!

Bismillahhirohmanirrohim

Pertama pingin kerja lagi. Sumpah berwiraswasta itu nggak semudah yang di bayangin *menurut saya lo itu*. Pinginnya kerja sambil jualan tipis-tipis gitu.

Kedua, sebenarnya pingin belajar lagi entah itu ngelanjutin sekolah lagi atau sekedar kursus bahasa inggris. Tapi masih mikir juga tentang biayanya. Karena ga mau ngerepotin emak dan abang. Pingin cari beasiswa tapi kemampuan nol besar *nangis sesenggukan*. Okai yang ini resolusi yang angin-anginan *duh.

Ketiga, tahun ini harus belajar ngaji yang bener. Cara baca mahraj dan tajwid harus bener-bener di perbaiki. Semoga acara ngaji rangers bisa istiqomah. Ramadhan diusahakan bisa khataman al-quran *smoga bisa ODOJ (One Day One Juz) aamiin. Ikut kajian-kajian biar tambah ilmu agamanya.

Keempat, pingin punya toko. "katanya wiraswasta sulit tapi kok malah pingin punya toko lel?". Okai ini impian saya dari dulu sich sebenarnya. Kalo dulu pingin punya toko baju, kalo sekarang baju plus jilbab. Tapi niatnya masih naik turun. Sebenernya ini plan kalo udah nikah sich jadi bisa di rumah nggak perlu kerja. Tapi di mulai sedini mungkin gpp kan sebelum ketemu calon bojo.

Kelima, mencarikan koko jodoh. Ni koko kalo nggak cepet-cepet nikah sayanya mau kapan nikahnya coba wkwkwkw. Actually, saya nikah duluan gpp sich, dia uda ngasih restu kl misal mau ngelangkahin gpp.

Tapi the problem is dia itu uda ngebet banget pingin nikah. Jadilah saya yang dimintai tolong sama si emak dan dianya buat cariin. Walaupun si emak cariin juga. Tapi ini jadi beban juga buat saya, kalo nggak dapat-dapat ya kepikiran juga saya.

"Padahal kan yang namanya jodoh uda diatur ya lel". Ya semoga dengan saya, koko dan mama berusaha dan berdoa bareng-bareng Allah bisa ngasihnya cepat dan tepat. "Trus jodohnya kamu gimana?" kalo saya nih udah pasrah sama Allah lah masalah jodoh. Ya mikir juga, tapi dibikin nyantai aja nggak di jadikan beban *sok dewasa padahal dalam ati mah miris hyuuh*.

Keenam. Kalo ini about travelling.

1. Babel, uda pingin dari tahun lalu tapi ga kesampaian.
2. Mahameru (again). Tahun lalu sudah tapi ga sampai puncak. Tahun ini pinginnya sampe puncak.
3. Palembang. Keinginan saya itu simple cuma ke jembatan amperanya palembang sama makan pempek asli disana.
4. Gunung Kerinci. Ini antara pingin dan nggak, karena tracknya susah juga. Tapi biasanya kalo saya dikomporin bisa jadi saya nekat brangkat.
5. Kawah ijen dan Baluran.
6. Kulonprogo, Jogja.

Ketujuh. Menikah, jika Allah mengizinkan. Aamiin.
Untuk sementara ini, ini lah resolusi saya tahun ini.

No comments

Post a Comment