Ketika Usaimu Tak Semuda Wajahmu

Memiliki wajah bulat bisa dibilang anugrah, selain membuat pipi terliat chubby juga membuat wajah terlihat lebih muda daripada usia aslinya. Tapi bisa jadi masalah saat ada yang bilang "Kamu gendut", dengan bibir nyengir menahan tawa. Dan fyi wajah saya bulat dengan pipi yang menggembung seperti sedang makan permen walau aslinya nggak ada apa-apa dalam mulut saya. Nah apa saja yang bisa terjadi ketika usiamu tak semuda wajahmu?

Masalah orang-orang berwajah bulat adalah bentuk pipi yang selalu terlihat montok dan merah saat terkena sinar matahari yang panas atau saat malu ketika salah panggil orang. But, selalu ada hal-hal lucu yang kadang bikin orang berwajah bulat nahan ketawa.

Sebenarnya kejadian macam ini udah sering banget saya temui. Dipanggil "dek" sama adik tingkat, ditanya "sekolah dimana?" padahal udah lulus kuliah, sampe dikira masih masih smp padalan udah kuliah. Tapi kejadian kali ini bener-bener diluar biasanya. Entahlah si masnya ini matanya minus ato gimana.

Jadi, waktu itu saya ketemuan sama teman lama pas lagi liburan di Jogja. Teman saya ini adalah pasangan suami istri dan mempunyai seorang anak usia 3 tahunan. Kami bertemu di Museum Benteng Vredeburg. Karena hari udah mulai siang kami memutuskan untuk pergi makan dulu ke salah satu mall di Jogja. Karena mereka bawa motor, jadi saya pesan ojek online.

Ojek pesanan saya datang dan teman saya mengambil motornya di parkiran. Kami bertemu di perempatan lampu merah di nol kilometer Jogja. Motor teman saya berhenti tepat disebelah ojek online saya, kamipun bercanda. "Mas nanti ngikut saya aja", kata teman saya ke mas ojek.
Saat berada di persimpangan mas ojek berbelok sedangkan motor teman saya melaju lurus.

"Lewat sini aja ya mbak lebih cepat, nanti ketemu orang tuanya di lobby mall aja", mas ojek menjelaskan alasan memgapa dia tak mengikuti motor teman saya.

Saya cuma angguk-angguk saja, dan bilang "mas itu tadi teman saya kok", sambil menahan tawa yang siap buncah sangking gelinya.

"Loh iya ta, tak pikir orang tuanya".

Ya Allah mas mas, masak ya saya semuda itu. Lagian temen saya juga wajahnya nggak tua-tua banget.

Mereka ini teman saya yg dikira bang ojek orangtua saya.