Aku dan Gu Ling

Hidup di zaman modern seperti sekarang ini untuk mendapatkan apapun serba dimudahkan. Dari mulai cari makan yang biasanya kudu jalan ke warung dulu, sekarang tinggal pencet-pencet gawai udah ada yang nganter. Mau nonton bioskop gak perlu ribet-ribet antri dulu, tinggal pencet-pencet udah dapat bangku. Nah sekarang mau cari guru privat pun tinggal pencet-pencet gawai, gurunya datang haha.

Gu ling (Guru Keliling) merupakan aplikasi yang memberikan layanan pendidikan bagi siswa. Sama halnya seperti aplikasi layanan jasa lainnya, aplikasi gu ling juga bisa di download lewat play store. Siswa bisa dengan mudah mencari tentor untuk privat di rumah.

Karena waktunya fleksibel banget, sayapun ikut. Jadi kalo ada panggilan tinggal nitipin toko bentar ke mama terus cabut deh. Proses belajarpun cuma 1.5 jam, ndak lama. Dan sekali datang dapatnya lumayanlah, bisa buat beli bensin dan jajan hehe. Mungkin karena promonya sangat luas, nggak jarang dapat orderan area kabupaten, yang yaaa jauh banget gaes jadi dengan terpaksa pencet tolak.

Jadi guru privat ada enaknya ada susahnya juga. Apalagi kalo dapat anak SD, kadang suka sungkan sendiri sama ortunya. Secara ya disana cuma ngajarin plajaran yang sederhana banget. Belum kalo si anak banyak cerita, ditambah becandaan biar si bocah nggak bosen. 

atu setengah jam itu kerasa cepet banget. Dan dapat honor yang menurut saya udah besar banget untuk ukuran ngajar anak SD. Belum lagi biasanya disuguhi minum dan cemilan. Ngerasa nggak sebanding aja, apa yang saya berikan cuma dikit tapi yang saya dapat lebih-lebih.

Ngajar bocah SD sendiri sebenernya gampang gampang susah. Gampangnya pelajarannya masih sederhana, jadi nggak pake mikir malah banyak ketawanya. Susahnya kalo dapat pertanyaan diluar ekspektasi.

Tau sendiri kan rasa ingin tau anak itu gedhe banget. Sebenernya pertanyaannya mungkin sederhana, tapi cari penjelasan yang pas dan bisa mereka mengerti itu susah boo'. Kosa kata anak kan nggak sebanyak kosa kata orang dewasa, jadi kudu cari yang bener-bener pas.

Beberapa pertanyaan yang bikin pusing jawabnya contohnya seperti ini.

Aku (A) Doi (D)

D : gedhean bulan ya mbak daripada bintang.

A : Bintang lebih besar dek, tapi karena jaraknya jauh jadi keliatan kecil. Lihat deh ini pensil kl mbak taruk dekat sini keliatan jelaskan, tapi kalo mbak taruh di luar pintu keliatan kecil kan. (jelasinnya panjang cuy, pake perumpamaan-perumpamaan segala biar paham).

D : kenapa kok nabi muhammad digambarkannya pake huruf arab mbak? Gak kayak kartun.

A :  semua nabi nggak boleh di gambar, karena kita nggak tau pasti wajahnya. Jadi nggak boleh ngawang-ngawang (berimajinasi) *Mikir banget nih jelasinnya takut salah boo'.

D : kenapa sich kok Allah ga bisa dilihat?

A : empat kali enam tadi berapa? (terus saya pusing ga bisa jawab)

Lebih baik saya di tanyain soal persamaan kuadrat, persamaan garis, peluang, deret atau integral bertingkat sekalian deh dari pada pertanyaan kayak gitu. Pusing boo' haha.
guling

Dari sini saya jadi paham, kadang kesibukan orang tua membuat mereka hanya punya sedikit waktu untuk mengajari anak-anaknya. Semua punya cara sendiri-sendiri tentang bagaimana mendidik buah hatinya. Yang pasti semua orang tua pasti ingin yang terbaik buat anak-anaknya.

Tapi kalo untuk saya, nanti untuk anak-anak saya, saya ingin ngajari mereka sendiri, sebisa saya. Banyak-banyak belajar biar bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan mereka. Banyak-banyak membaca biar bisa banyak bercerita. Sangat menyenangkan sepertinya..

Cari suami dulu sana lel, baru mikir anak. *hyuuuh 

Tidak ada komentar