Dreamer : Taman Belajar

taman belajar
Taman Belajar 

Kalo ditanyain masalah mimpi, mimpi saya sekarang ini apa? Dulu waktu masih remaja, masih berumur belasan tahun sampe awal dua puluhan, mimpi saya buanyak. Semangat masih menggebu-gebu, maklum anak muda. Eh sekarang masih muda kok, wajahnya aja yang muda usianya mah uda mau kepala tiga #duh time flies banget deh. 

Namun sedikit demi sedikit semua mimpi-mimpi itu terkikis oleh keadaan. Berapa banyak kegagalan, berapa banyak masalah, berapa banyak rintangan. Yang akhirnya bikin mimpi-mimpi tersebut mengambang dan semangat merosot. Dan berakhir hanya sebagai kenangan.

Sampai ada seorang temen saya bilang saya adalah seorang pemikir pendek, memikirkan hanya untuk hari ini. Mungkin karena saya sudah mengubur impian-impian saya. Nah oleh sebab itu saya sekarang ingin mengingat kembali impian saya. Mengorek-ngorek kembali apa yang dulu pernah saya kubur begitu dalam.

Kenapa?? Semua orang itu butuh mimpi. Biar semangatnya tetap berkobar. Biar setidaknya kita punya tujuan kedepannya mau gimana. Tahun 2016 kemarin saya sempat bener-bener down banget. Yang akhirnya bikin saya malas untuk berharap. Dan mengucap selamat tinggal buat mimpi-mimpi saya. 

Itulah kenapa dalam challenge kali ini saya menantang kalian my gengz buat menceritakan mimpi kalian. Biar kalian tetap memelihara mimpi kalian, gak kayak saya yang pernah begitu cepatnya menyerah dengan keadaan.

Awal 2017 alhamdulillah saya sudah bisa mengatur ritme hidup saya *ceileh. Pertengahan tahun saya diberi kesempatan oleh Allah untuk bisa sedikit berbagi ilmu kepada adek-adek kecil ini.

Berawal dari ibu-ibu muda tetangga saya,yang bingung anaknya mau belajar kemana. Akhirnya meminta bantuan saya untuk ngajarin anak-anak mereka. Ditanya biaya saya ga ngasih harga, terserah mau kasih berapa aja. Dikasi kesempatan bisa berbagi ilmu saja saya udah seneng kok.

"Sebaik-baiknya ilmu adalah ilmu yang bermanfaat"

Awalnya sempet bingung, mereka masih sd kelas 2-3 kok udah dilesin. Padahal kan pelajarannya masih gampang banget, yang dalam pemikiran saya orang tuanya pasti bisalah ngajarin. Hanya operasi hitung doank.

Ternyata semua hal nggak sesimple yang saya pikirkan. Beberapa penyebab yang saya temui diantaranya,

1. Kedua orang tuanya bekerja, jadi gak ada waktu untuk ngajarin si anak.
2. Si anak kalo diajarin ortunya ogah-ogahan ga mau nurut.
3. Pendidikan orang tua yang memang kurang sehingga tidak mampu untuk ngajarin si anak.
4. Orang tua berpisah sehingga kakek neneknya yang mengurus dan nggak bisa ngajarin si anak karena ke tidak mampuan dalam materi pelajarannya.

Melihat hal seperti itu saya jadi mengerti, si anak cuma butuh tempat untuk bertanya dan mendapat jawaban dari apa yang mereka ingin tau. Anak-anak itu jiwa ingin taunya besar.

Anak-anak itu lucu dan lugu kalo bertanya asal nyeplos aja, kalo ditanyai juga jawabnya sebisanya, apa yang ada di kepala langsung bilang. Lucu, kadang jawabannya nyeleneh sesuka hati mereka. Ya namanya juga anak-anak masih jujur, apa yang mereka lihat ya itu yang mereka omongin.

"Good things do not always have easy way"

Semakin hari, anak-anak yang belajar di rumah semakin bertambah. Tambah rame, tambah sesak. Orang-orang rumah mulai terganggu. Akhirnya saya memberhentikan les untuk anak sd. Saya bilang ke orang tua mereka saya tidak bisa ngajarin di rumah, tapi saya masih bisa ngajarin di toko, nggak usah bayar, gratis. Kalo di toko kan ni bocah-bocah nggak bakal ngerusihin rumah jadi orang-orang rumah gak merasa terganggu. Dan sayanya jadi ada yang nemenin nunggu toko.

Alhamdulillah berjalan lancar, yang belajar masih banyak. Tapi lama kelamaan mulai berkurang sedikit demi sedikit. Kenapa?? Pikir saya. Ternyata ada tetangga saya yang rada ngomel. Yang komentar kok les nggak bayar sich, kok gratisan sich, gimana sich orang tuanya kok gak mau bayar les.

Mungkin orang tua anak-anak ini denger jadinya mereka sungkan sama saya. Padahal sayanya sendiri nggak masalah, saya juga udah bilang ke ibu-ibunya anak-anak ini kao emang ga perlu bayar. Yah, memang begitulah serba-serbinya kehidupan di kampung. Hal positif dan negative yang kamu lakukan pasti ada aja yang ngomongin.

Berawal dari itu, nanti bila saya punya rumah sendiri atau kalo rumah belakang sudah dibangun, saya pingin mendirikan taman belajar. Saya suka melihat semangat belajar mereka, kenginin tahuan mereka yang besar dan pancaran mimpi mereka.

Mimpi yang setinggi langit yang belum tergores roda kehidupan yang kejam *lebay. Saya ingin memberikan wadah biar mereka nggak bingung mencari tempat untuk bertanya. Biar semua pertanyaan mereka bisa terjawab. Biar wawasan mereka bertambah.

Tidak ada komentar