Aku dan Perjalanan Hijrahku : First day

Saya nggak pernah cerita kepada siapapun saat saya memutuskan untuk hijrah dan mulai menggunakan berhijab. Mungkin hanya Allah dan saya saja yang tau. Saat saya mulai mempersiapkan segala sesuatunya dari mulai belanja baju-baju lengan panjang, jilbab paris, celana dan rok panjang, saya ngerasa excited banget.

Tapi saya berusaha untuk tidak memperlihatkannya di depan umum. Merlin, teman dekat saya waktu di Jakarta  sempat tanya "kamu kok belanja bajunya yang lengan panjang semua sich lel? Nggak biasanya". Cuma saya jawab "gpp lagi pingin aja hehe". Mungkin dia ngerasa aneh aja, saya yang biasanya beli hem lengan pendek, sekdress yang lucu-lucu, rok-rok pendek kok jadi nyari yang serba ketutup, serba panjang.

Sampai akhirnya pada hari H saya menggunakan hijab, dia baru tau kenapa akhir-akhir ini saya suka beli baju lengan panjang. "Ooo, jadi ini to, makanya beli baju lengan panjang, kamu kok nggak pernah cerita sich kalo mau berhijab? Jahat banget" komentarnya sambil peluk saya.

Sahabat saya ini adalah seorang nasrani yang taat. Dapat support dari dia tentu saja membuat saya menjadi lebih percaya diri lagi.

Saya masih ingat betul saat itu adalah hari Jum'at, karena saat itu di kantor ada doa bersama sebelum mulai kerja. Saya dan Merlin datang terlambat karena kena macet didaerah Rs. Tarakan. Jadi saya berada di barisan paling akhir, teman-teman saya yang satu divisi otomatis belum nggeh sama perubahan saya.

After doa bersama baru deh semua pada tau. Responnya macem-macem, ada yang seneng, ada yang nyinyir, ada yang ngejudge ini itu. Dan Alhamdulillah sayanya nggak baper dan tetep stay woles walau di judge macem-macem. Komentar awal ga jauh-jauh dari "ih cantiknya", "kamu disuruh ipul ya, biar kayak gini", "gara-gara pacaran sama ipul nih makanya ni bocah jilbaban", "jilbabannya serius gak?? Jangan-jangan nanti buka copot".

Di komentarin kayak gitu sayanya cuman cengengas-cengenges aja. Di omongin seperti itu sayanya udah siaph, jadi nggak baper and sakit ati.

Saya sudah tau pasti ada yang bilang yang inilah yang itulah. Jadi emang udah nyiapin mental terlebih dulu. Dan alhamdulillah fist day saya berhijab berjalan dengan lancar.

Alhamdulillah saya pun tetep percaya diri, nggak yang risih atau minder gitu. Secara dikantor yang behijab cuma ada saya dan satu lagi temen saya yang emank dari awal saya masuk dia sudah berhijab.

Setiap apa yang kita lakukan pasti ada aja pro dan kontranya. Dan pasti ada aja yang nyinyirin. Dan sekarang saya mulai belajar untuk tidak marah atau menyalahkan orang yang berkomentar tentang kehidupan saya.

Saya berusaha untuk melapangkan hati saya, menguatkan hati saya. Biar nggak baperan. Bukan salah mereka berkomentar tentang hidup saya. Mungkin mereka hanya ingin tau, tapi nggak tau cara menyampaikannya kepada saya.

Ada yang bilang antara kepo dan peduli itu beda tipis. Jadi saya pikir untuk tau itu kepo atau peduli sayapun merasa kesulitan. Lebih baik memakai praduga bahwa mereka yang ngomentarin hidup kita adalah bentuk kepedulian mereka terhadap kita. Biar kita nggak suudzon terus, biar nggak kesel terus, biar hatinya tenang. Yah meskipun itu nggak mudah.

No comments

Post a Comment