Si Abang Mau Nikah

Abang saya yang absurd ini akhirnya bakal nikah hehe. Padahal dulu saya sempat kepikiran gimana nyariin doi calon bojo, nyariin koko aja susahnya minta ampun. Eh ternyata dia bisa nyari sendiri. 

Unexpectation banget, padahal dia mana bisa nyepik (ngerayu) cewek. Jagonya mah ngegame mulu. Oiya lupa memperkenalkan, abang saya ini adalah kakak saya yang no 2, sedangkan koko adalah kakak saya yang pertama. Kami 3 bersaudara.

Alhamdulillah juga ada cewek yang mau sama dia wkwwkwk. Kan kasian kalo dia pacaran sama game mulu *hyuh tepok jidat*. Kakak-kakak saya ini emang orangnya introvert, gak gampang akrab apalagi kalo sama lawan jenis.

Calon mbak ipar juga pernah cerita, awal-awal pacaran dulu dia bingung. Nih abang saya beneran suka nggak sama dia, soalnya kok nggak pernah intens komunikasi. Saya dengernya mah biasa aja, udah khatam sama karakternya haha.

Tapi sekarang Alhamdulillah banget udah banyak perubahannya. Udah nggak ansos (anti sosial) lagi wkwwkw. Tapi teteup introvertnya, kalo nggak di tanya ndedes ya nggak cerita (kalo ini curhatan adek). Soalnya kalo dia nggak cerita gimana bisa adeknya yang keponya akut ini bisa tau maunya.

Menjelang pernikahannya saya merasa sangat excited banget. Yang mau nikah sapa yang excited sapa? Hehe. Entah kenapa kalo masalah kayak gini saya excited banget. Karena hawa hawa nya itu lo, hawa bahagia *duileh. Di minta bantuan temen cari ini itu buat persiapan nikahnya aja saya seneng apa lagi ini abang saya sendiri.

Ga nyangka abang saya bakal melaju ke tahap yang lebih tinggi dalam jalinan kehidupannya *terharu. Dengan berumah tangga artinya harus siap untuk mendapatkan masalah yang lebih rumit lagi, lebih complex. Karena dalam berumah tangga ada dua kepala yang tujuannya disamakan. Beda bangetlah sama kalo masih single, yang bebas berbuat apa dan kemana aja.

Jadi bang, jadi lah imam yang baik buat istri dan anak-anakmu kelak. Jangan kebanyakan maen game ntar bojonya merasa ga di perhatiin. Jangan sering begadang ndak jelas, biar shalat subuhnya ndak ketinggalan. Semoga lancar sampai hari - H.

Dan hai calon bojo.. Kamu dimana sich.. Buruan donk temuin akunya.. Abang gueh udah mo nikah nih.
~ok lupakan kalimat absurd di atas

No comments

Post a Comment