Wisata Kilat ke Kebun Binatang Maharani

maharani zoo and goa
Museum Batu
Butuh wisata edukatif yang nggak melelahkan dan nyaman buat anak-anak?, kalian bisa ke kebun binatang Maharani. Tempat wisata ini berada di Paciran, kab. Lamongan, Jawa timur. Tempatnya tepat berada di depan Wisata Bahari Lamongan. Ada tiket terusannya juga kalo mau ke WBL sekalian. 

Dulu waktu SMA saya pernah ke WBL bareng temen se kelas yang penuh drama wkwkwk. Tempatnya seru, banyak wahananya dan yang bikin beda ada beberapa wahanya yang bersebelahan sama laut. Jadi buat kalian yang emank suka kegiatan yang memacu adrenalin, bisa di coba tuh karena sensasinya lebih kerasa. 

Itu sekilas tentang WBL sekarang balik lagi ke kebun binatang dan goa Maharani. Disini ada tiga tema yang disajikan. Pertama kebun binatang yang terdiri dari berbagai macam hewan.

Pertama kali masuk kalian akan bertemu dengan berbagai jenis hewan herbivora seperti rusa, zebra, kuda, unta dan masih banyak lagi. Dan yang bikin seru kandang hewan-hewan yang tidak berbahaya tersebut di sajikan terbuka.

Jadi pengunjung bisa ngasih makan. Tapi jangan ngasih makan sembarangan ya gaes, kasian hewannya ntar sakit perut kalo makanan doi ndak cocok. Disana ada yang jual makanan kok ato kalian bisa ambil di kotak makannya yang deket pagar. 

maharani zoo and goa
Love Bird
Setelah ketemu hewan-hewan herbivora kalian akan berjumpa dengan gerbang menuju Mayan Village. Disini dekorasinya bergaya timur tengah. Ada piramyda dan patung-patung berbentuk suku indian. Ada play groundnya juga buat si kecil.

Disini hewannya masih berusia muda (alias masih kecil). Ada kuda poni, llama yang masih imut-imut, dan beberapa unggas. Setelah melewati mayan village kalian akan bertemu dengan badak bercula satu yang ukurannya segedhe gaban.

Setelah itu kalian bisa melihat gajah. Kita juga bisa lo naik gajah, per orang Rp. 20.000, tapi sayang waktu saya kemarin kesana loketnya sudah tutup. Katanya, biasanya ada pertunjukan hewan didekat kandang gajah. Tapi lagi-lagi saya kurang beruntung karena waktu itu lagi nggak ada pertunjukan. Setelah itu kita bisa ke kandang harimau dan singa putih.

Nah setelah itu kita lanjut ke tema ke dua yaitu goa maharani. Tenang aja di sini guanya nggak gelap dan serem seperti yang kalian pikirkan. Goa sudah tertata dengan apik. Ada lampu warna warni yang meneranginya.

Dan satu lagi ada kipas anginnya, jadi didalam gua gak kerasa panas dan pengap. Di dalam goa banyak banget ditemui stalakmit dan stalaktit. Keren banget. Beberapa batu juga diberi nama. Goanya nggak begitu dalam, paling cuma 10 menitan ngitarinya. Kalo sama foto-foto ya bisa 15menitan. 

Zaman batu
Goa Maharani
Setelah itu kita bisa ke museum batu. Disini ada berbagai macam batu alam. Ternyata batu alam itu bagus-bagus lo gaes. Ada yang warnanya bercampur baur, ada yang merah menyala, ada yang kayak batu berlian gitu.

Banyak banget macemnya. Selain koleksi bebatuan yang dipamerkan, ada sisi edukatif lainnya. Yaitu peradaban makhluk hidup. Sayangnya hanya sampai peradaban makhluk hidup pada zaman batu.

Selain museum batu ada juga museum hewan. Kalo saya bilang sich miniaturnya museum satwa yang di Batu itu. Terus ada lagi museum topeng 1000 wajah. Gak sempet masuk waktu itu jadi nggak tau deh isinya kayak gimana.

Di akhir rute ada sarang burung yang gedhe banget. Disini kita bisa ngasih makan burung. Pas masuk kita diberi sama petugasnya biji-bijian kayak jagung, kwaci, dan kacang. Ntar kalo udah masuk ke sangkar, burungnya datang-datang sendiri ke kita. Asik banget, takut tapi seneng. 

Memberi Makan Burung
Kebun binatang da Goa Maharani ini cocok banget deh buat next destination Kalian pas liburan ntar. Tempatnya edukatif dan nggak begitu besar jadi nggak capek buat muterinnya. Saya kemarin aja nggak ada istirahatnya buat muter-muter. Dan buat yang punya anak kecil mereka pasti suka. Bermain dan belajar langsung dengan fauna. 

Kiriman e-mail

email
Kemarin saya dapat kiriman e-mail hasil tes IQ dari temen saya yang kuliah S2 jurusan Psikologi. Sebenernya tes-nya udah berbulan bulan yang lalu, lupa tanggal pastinya udah lama banget lah pokoknya. Si doi lupa mulu mau kirim hasilnya sama saya, terlalu sibuk cari jodoh sich haha.

Singkat cerita, waktu itu dia butuh target buat di tes IQ-nya. Buat tugas kuliah. Pernah juga dia ngetes anaknya temen saya yang masih Sd dan temen kami juga. Jadi dia minta bantuan saya, eh saya yang menawarkan diri sich. Lumayan kan tes IQ gratis. Mumpung gratis, kalo dia uda lulus ntar kan kudu bayar (harap maklum penggila gratisan dan diskonan hehe).  

Tes IQ kali ini berbeda dari tes IQ biasanya, lebih komplit. Nggak hanya tes tentang intelektual saja, ada juga tentang emosi, kepribadian, karakter, dan problematika si target. Membaca tentang diri sendiri itu, kayak lagi bercermin.

Jadi tau, ooh ternyata wajah saya ada jerawatnya makanya kok kayak kerasa cenut-cenut gitu, oo ternyata komedo di hidung ini makin banyak aja, ooh ternyata saya cantik juga kalo pakai lipstik ini, ooo ternyata lipstik yang ini ndak cocok sama bibir saya. Ya seperti itu rasa-rasanya.

Ya meskipun hasilnya nggak 100% sama seperti kenyataannya. Misal yang dia bilang saya ini A, padahal itu nggak gue banget. Tapi juga ada saat dia bilang saya ini B, yang wah ini emang gue banget. 

Ya namanya juga karakter manusia susah buat di tebak, apalagi ini wanita, yang kata mas-mas disana merupakan makhluk paling rumit sejagad raya. Soalnya wanita itu butuh dimengerti mas kayak lagunya ada band itu lo. Masnya sich gak peka. Eh kok malah bahas mas-mas sich, oke lanjut ke pokok bahasan awal ya.

Anyway bermanfaat banget lo hasilnya. Jadi saya tau kelemahan saya dimana, biar bisa memperbaikinya. Saya tau kelebihan saya dimana, jadi bisa dipertahankan bahkan kalo bisa di tingkatkan dan di manfaatkan *asal bukan kelebihan berat badan aja yak.

Makasih ya dila buat tesnya. Moga cepet lulus, dapat jodoh dan dapat ilmu yang barokah.

Si Abang Mau Nikah

Abang saya yang absurd ini akhirnya bakal nikah hehe. Padahal dulu saya sempat kepikiran gimana nyariin doi calon bojo, nyariin koko aja susahnya minta ampun. Eh ternyata dia bisa nyari sendiri. 

Unexpectation banget, padahal dia mana bisa nyepik (ngerayu) cewek. Jagonya mah ngegame mulu. Oiya lupa memperkenalkan, abang saya ini adalah kakak saya yang no 2, sedangkan koko adalah kakak saya yang pertama. Kami 3 bersaudara.

Alhamdulillah juga ada cewek yang mau sama dia wkwwkwk. Kan kasian kalo dia pacaran sama game mulu *hyuh tepok jidat*. Kakak-kakak saya ini emang orangnya introvert, gak gampang akrab apalagi kalo sama lawan jenis.

Calon mbak ipar juga pernah cerita, awal-awal pacaran dulu dia bingung. Nih abang saya beneran suka nggak sama dia, soalnya kok nggak pernah intens komunikasi. Saya dengernya mah biasa aja, udah khatam sama karakternya haha.

Tapi sekarang Alhamdulillah banget udah banyak perubahannya. Udah nggak ansos (anti sosial) lagi wkwwkw. Tapi teteup introvertnya, kalo nggak di tanya ndedes ya nggak cerita (kalo ini curhatan adek). Soalnya kalo dia nggak cerita gimana bisa adeknya yang keponya akut ini bisa tau maunya.

Menjelang pernikahannya saya merasa sangat excited banget. Yang mau nikah sapa yang excited sapa? Hehe. Entah kenapa kalo masalah kayak gini saya excited banget. Karena hawa hawa nya itu lo, hawa bahagia *duileh. Di minta bantuan temen cari ini itu buat persiapan nikahnya aja saya seneng apa lagi ini abang saya sendiri.

Ga nyangka abang saya bakal melaju ke tahap yang lebih tinggi dalam jalinan kehidupannya *terharu. Dengan berumah tangga artinya harus siap untuk mendapatkan masalah yang lebih rumit lagi, lebih complex. Karena dalam berumah tangga ada dua kepala yang tujuannya disamakan. Beda bangetlah sama kalo masih single, yang bebas berbuat apa dan kemana aja.

Jadi bang, jadi lah imam yang baik buat istri dan anak-anakmu kelak. Jangan kebanyakan maen game ntar bojonya merasa ga di perhatiin. Jangan sering begadang ndak jelas, biar shalat subuhnya ndak ketinggalan. Semoga lancar sampai hari - H.

Dan hai calon bojo.. Kamu dimana sich.. Buruan donk temuin akunya.. Abang gueh udah mo nikah nih.
~ok lupakan kalimat absurd di atas

What You Have to Prepare

persiapan hiking
Kali ini saya mau bahas apa-apa yang harus di persiapkan sebelum hiking. Byuuh Sok banget ya, padahal apalah saya ini yang hanya pendaki cupu icipiyik.

Disini saya mau sharing tentang barang apa aja yang masuk kedalam list bawaan saya saat hiking. Karena kalo nggak di prepare biasanya ada aja barang yang penting yang lupa ke bawa. Atau ada barang yang sebenernya nggak begitu penting malah kebawa.

Yuk mulai dari yang barang-barang pribadi yang wajib dibawa.

1. Tas Carrier

Ini penting banget gaes, karena nggak mungkin kan kalian ke gunung bawa tas jinjing wkwkwk. Tapi kalo cuma hiking tipis-tipis kayak ke Gn Panderman misalnya bisa pakai daypack.

2. Cover Bag

Ini juga nggak kalah penting gaes, selain melindungi tas kamu dari debu dan kotoran, sangat berfungsi saat hujan turun. Selain itu siapin trash bag juga. Sebelum carrier dimasuki barang-barang lapisin dengan trashbag ini. Karena bila kalian berjalan saat hujan dalam rentang waktu yang lumayan lama, air masih bisa nerembes kedalam tas walau tas sudah dilapisin cover bag. Jadi buat jaga-jaga biar lebih savety lagi tasnya.

3. Sleeping Bag

Mengingat udara pegunungan yang dingin banget kalian musti bawa sendiri sleeping bag karena emang ga bisa buat barengan.

4. Matras

Biar badan kalian nggak sakit semua saat tidur.

5. Head Lamp / senter

Kalo saya lebih prefer headlamp, karena bisa bebas bergerak. Kalo pake senter, tangan kalian jadi nggak bebas bergerak.

6. Jaket

Usahain bawa jaket 2, untuk jaga-jaga kalo yang satu basah. Lagi pula bisa buat double an pas lagi tidur jadi lebih hangat. Jaket berbahan parasit lebih disarankan.

7. Baju ganti

Bawa kaos minimal 2, satu untuk tidur dan satu untuk jalan. Bawa celana ganti. Bawa kaos kaki 2 pasang, kaos tangan, dan daleman. Buat cewek muslim, kalo bisa bawa legging. Biasanya saya buat rangkepan. Fungsinya apa? Selain kalo malam bisa menghangatkan juga buat situasi saat di tengah jalan mau shalat dan gak ada tempat untuk ganti. Jadi tinggal nanggalin celana luar yang kotor.

8. Peralatan mandi

Yang wajib sich sikat gigi dan pasta gigi. Karena selama ini saya nggak pernah yang namanya mandi di gunung apalagi keramas. Byuuh airnya dingin brow. Lagian mana ada kamar mandinya di gunung.

9. Jas Hujan

Meski kelihatannya cuaca cerah, tetep siapin jas ujan ya gaes. Karena kita nggak bisa nebak cuaca di puncak kayak gimana. Saya pernah lo, waktu d bawah cuacanya cerah banget pas nyampe atas hujan deras. Jadi tetep kudu prepare.

Nah lanjut ke barang-barang pelengkap. Barang ini sebagai pendukung saat di gunung. Nggak harus bawa sich tapi kalo bawa akan sangat membantu.

1. Topi, scraf, kacamata

Topi untuk melindungi biar nggak kena panas. Scraf melindungi wajah dari debu saat berada di track berpasir. Kacamata melindungi mata dari paparan sinar matahari.

2. Treking pole

Berguna banget di track berpasir yang nanjak ~pengalaman soalnya hehe.

3. Baby Lotion

Pake sebelum hiking, berguna biar muka kalian nggak kering.

Nah sekarang bahas barang-barang yang di bawa untuk se team

1. Tenda

Bawa tenda sesuai dengan orang yang ikut. Jangan sampe kekecilan, kalo kebesaran mah masih mending tapi ya harus rela bawa beban yang lumayan berat haha

2. Nesting

Peralatan masak paling crusial, nggak bisa masak kalo nggak ada ini. Jangan lupa juga bawa piring, sendok dan gelasnya.

3. Kompor

4. Gas

5. Logistik

Jangan lupa bawa beras, karena kalo makan mie aja cepet laper haha. Kalo kalian pingin masak-masak sayur bawa sayur yang nggak mudah layu seperti wortel, kentang, kacang. Oiya jangan lupa bawa bumbu raciknya juga.

6. P3k

Itu dia barang-barang yang ada di list bawaan saya saat hiking. Kalian nggak harus punya kok, sekarang udah ada buanyak persewaan barang-barang tersebut. Jadi nggak usah bingung-bingung.

Tempat Shalat Terindah

Masih tentang Gunung Lawu dan kisah kisahnya. Maaf ya blog nya isinya lawu mulu. Biar kamunya makin lav u sama aku #eeaa. Gini nih jadinya kalo kelamaan jombz #duh.


Setiap traveling kemanapun, saya berusaha untuk nggak ninggalin yang namanya shalat. Karena bagi saya, seorang muslim, itu merupakan kewajiban. Nggak terkecuali ketika hiking. Meskipun ya kalo pas di gunung cobaannnya lebih banyak. Kayak hawa yang dingin, air yang kurang, nyari tempat untuk shalat yang nyaman susah , rasa lelah dan godaan godaan untuk meninggalkan shalat lainnya.


Karena saya berangkatnya se team, jadi ada aja yang cekcok masalah ibadah yang satu ini. Karena se taem kan beda-beda orangnya, beda-beda prioritasnya dan beda-beda maunya. Tapi alhamdulillah biasanya saya ada temennya buat shalat. Kayak waktu ke Semeru ada kecheng, ke Rinjani ada kecheng n mubien, ke buthak ada mubien, ke Lawu ada mubien. Jadi saya nggak ngerasa sendiri.


Waktu hiking ke gunung lawu kemarin, saya menemukan spot shalat yang indah banget. Mungkin bukan karena tempatnya ya, tapi karena situasinya. Waktu itu perjalanan menuju pos 2. Setelah melihat sunset di perjalanan yang masyaAllah keren banget. Kami lanjut perjalanan.


Entah jarang-jarang ya bahkan kayaknya nggak pernah lihat Mas ambon dan mubien merasa putus asa di tengah jalan. Tapi saat itu mereka udah pingin berhenti aja. "Rek nggoleko panggon gawe nge camp rek, ga iso kene sampe pos 2, ojok di pekso" kata mas ambon ke saya dan lemu. Nah akhirnya ketemulah tempat ini, tapi kalo buat ngecamp tetep nggak bisa karena lahan datarnya sempit dan berbatu.


Dan jarang-jarang mas ambon ngingetin saya shalat. Biasanya malah cekcok masalah air buat wudhu. Pas waktu itu memang sudah waktunya maghrib, dia bilang "nduk, sholato sek wes, sopo ngerti mbari awakmu shalat onok solusi". Dan karena memang persediaan air menipis dan sumber jauh berada di pos 5, maka saya terpaksa tayamum.


Tempatnya sendiri nggak begitu lebar dan sedikit berbatu. Ada jerami yang berserakan di sana. Jadi tempatnya bersih nggak berdebu. Dengan beralaskan jas hujan kresek yang saya bawa. Menghadap ke arah kiblat, lurus kedepan. Jika melihat ke bawah terlihat jurang, bila melihat kedepan Samudera awan. Udara sudah mulai dingin waktu itu ditambah lagi kami hanya diam. Gigi-gigi saya sampai bergemeletuk.


Disana, saya merasa berada di tempat yang tinggi sekali tapi juga merasa sangat kecil. Merasa ketakutan dan khawatir. Ntar kalo perjalanan ke pos 2 masih jauh gimana dengan kondisi teman-teman yang udah mulai lelah dan nggak bersemangat. Hampir merasa putus asa. Bener-bener yang meminta sama Allah untuk keselamatan kami semua.


Dan Alhamdulillah, setelah shalat kita lanjut jalan ternyata pos 2 dueket banget cuma 15 menit jalan. Hanya ekspektasi kami aja yang salah. Mikirnya pos 2 masih jauh.


Bagi saya jawaban setiap doa itu tidak selalu berupa sesuatu yang nyata yang bisa dilihat. Bisa jadi adalah diberinya rasa semangat, ketenangan hati dan keselamatan.

Touring Malang - Magetan

Ini merupakan touring pertama saya yang lintas kota  dari Malang menuju Magetan. Kalo biasanya orang touring itu rame-rame pake moge atau megapro atau motor-motor gedhe lainnya, saya mah udah seneng banget diajakin touring pake motor bebek supra #sederhana kan? Wkwkwk.


Actually, saya nggak begitu suka berkendara malam pakai motor, karena saya nggak betah melek alias ngantukan. Tapi kali ini terpaksa saya ikut karena mau hiking ke Gunung Lawu, Magetan.


Kami berangkat ber-empat dengan dua motor dari Malang pukul 21.00 WIB menuju ke Sarangan, Kab Magetan. Selain touring, ini bisa dikatakan napak tilas saya juga karena kami lewat jalur Pare, Kab Kediri.


Dimana saya pernah tinggal disana selama 6 Bulan dan melewati Madiun dan Magetan dimana saya juga pernah tinggal selama 2 bulan. Kalo di inget-inget saya ini ternyata lumayan sering  juga ya tinggal di kota orang wkwkwk.


Perjalanannya memang terasa beda gitu kalo ngelewati tempat-tempat yang dulu pernah di tinggalin. Kayak ada manis manisnya gitu haha. Jadi inget dulu seringnya nongkrong dimana, ama siapa aja, sukanya ngapain, dan kejadian-kejadian lainnya.


Memorable banget deh. Mungkin sebuah tempat akan berubah tapi kenangannnya yang nggak akan berubah. At all nggak ada perubahan yang berarti dari Pare sendiri. Masih tetep sama kayak beberapa tahun lalu saat saya disana.


Setelah melewati Pare kami sampai di Nganjuk. Saat pertama sampai di gapuro "Selamat datang di Kab. Nganjuk" saya dapat shock terapy. Gimana nggak shock di depan uda di hadang sama Bus Sugeng Rahayu, bener-bener hadap-hadapan deh.


Untung saya nggak nyetir kalo saya yang nyetir bisa goyang motornya. Langsung melipir lah kami ke pinggir. Mengalah bukan berarti kalah #eeaa. Memang kalo lawan bus-bus macam Sugeng Rahayu, Mira dan Eka kita kudu mengalah. Kalo nggak ya udah dibabat habis kita.


Bus-bus ini memang terkenal dengan kenekatannya. Salip sana salip sini, nggak peduli deh mau memakan jalan sampe penuh apa nggak. Karena slogan mereka "Cepat" bukan "Selamat sampai tujuan" kayak bus-bus lain. Jadi para supirnya ditarget gimana pun keadaannya harus sampai di tujuan tepat waktu. Kalo sampai telat dikit aja udah deh kena omel.


Setelah masuk di Kota Nganjuk intensitas bertemu bus dan truck besar sedikit menurun. Dan sesampai di Madiun kita udah nggak ketemu truck-truck besar lagi. Lebih sepi dan tenang. Kami sampai di Madiun pas adzan subuh berkumandang, jadi melipir ke masjid dulu buat shalat subuh.


Setelah shalat kami lanjut lagi perjalanan menuju Sarangan. Karena uda lapar banget dan nggak ketemu sama warung yang buka (maklum subuh-subuh mana ada warung buka). Kami pun menahan lapas sampai di Sarangan. Di sarangan juga warung buka masih belum ada. Dan Alhamdulillah nemu warung yang mau buka (sebenernya belum buka tapi karena kami memohon akhirnya di bolehin masuk warung haha).


Kami sampai di Cemoro sewu saat matahari sudah bersinar terang. Tapi namanya juga di kaki Gunung, tetep aja udaranya dingin. And give me applause (prok prok prok) saya mecahin rekor nggak tidur semalaman. Hebat banget kan haha.