Berhijrah

Berhijrah itu berpindah dari hal yang buruk ke hal yang lebih baik. Dan untuk melakukannya di butuhkan keberanian yang extra, hati yang mantab dan niat yang kokoh. Its not easy. Langkah pertama tentu yang paling susah. Ketakutan akan sesuatu yang bakal terjadi setelah perubahan itulah yang selalu mengikuti. Tentang tanggapan orang lain, penilaian orang lain.

Saya jadi ingat dulu sekali waktu masih kuliah semester awal, dosen pendidikan agama islam saya pernah berkata. "Orang yang baru berjilbab itu jangan di bully jangan di ejek. Nggak mudah lo memutuskan untuk pada akhirnya berjilbab.

Meskipun baju masih ketat, berjilbab cuma pas ke kampus aja. Jangan di terus di omongin sana sini. Mereka itu belajar, belajar untuk istiqomah. Untuk istiqomah itu memang susah. Yang harus kita lakukan itu mensupport mereka. Biar bisa istiqomah."

Kalo di ingat, dulu mah saya ga peduli karena saya dulu memang belum berjilbab dan tak ada niatan untuk itu. Tetapi pada akhirnya saya sendiri merasakan, gimana rasanya berhijrah yang yah its not easy. 

Awalnya jelas ketakutan ketakutan selalu datang. Ketakutan yang saya buat buat sendiri. Takut pendapat orang, takut penampilan saya jadi aneh, takut ga bisa bergaul bebas dan ketakutan ketakutan lainnya.

Toh pada akhirnya setelah saya memantabkan hati dan menguatkan niat. First day, saya pergi ke kantor memakai jilbab teman-teman pada support. Meskipun masih ada juga yang nyeplos "sekarang jilbaban besok nggak".

But alhamdulillah saya bisa tetep istiqomah. Meskipun awal-awal juga gitu kalo pas pulang kerumah, di rumah lepas jilbab kalo keluar baru pakai lagi. Step by step akhirnya bisa berubah sedikit demi sedikit.

Dan sekarang kalo liat di socmed yang banyak banget menggunjing mereka yang memakai jilbab lebar dan bercadar, jadi keinget kata-kata pas dosen. Kalo dulu pake jilbab aja di gunjing dan sekarang dimana sudah mulai banyak yang alhamdulillah menggunakan jilbab, sekarang mereka yang berganti menggunakan jilbab lebar yang di gunjing. Karena memang untuk berbuat baik akan selalu saja ada cobaannya. Its not easy.

No comments

Post a Comment