Piknik ala Rangers : Peternakan Kuda Megastar Jalimbar

Peternakan kuda megastar jalimbar

Kita menyebut dirinya kita Skuad Rangers. Kita disini adalah saya as Ranger biru, Chimot as Ranger Ijo, Dila as Ranger Pink, Vivi as Ranger Kuning, Lintang as Ranger Putih dan Jihan as Ranger Hitam. Kadang kita juga menyebut diri kita adalah geng cinta (demam AADC). Padahal waktu SMA kita menamai diri kita APG (Aliansi Pecinta Gacor).

Apapun namanya, kita adalah sekumpulan cewek-cewek kece yang dipertemukan di bangku SMA oleh para panitia MOS yang menjadikan kita duduk satu baris. Dan Alhamdulillah selama hampir 12 tahun kita tetep sambung silaturahminya.

Nah, sebelum puasaan kita pingin piknik nih ceritanya. Piknik dalam artian sebenarnya loh, yang makan-makan di tengah taman dialasin tiker dan makanannya bawa sendiri. Awalnya pingin ke Taman Wisata Sengkaling, karena Lintang yang lagi hamil muda ga mau jalan jauh-jauh jadi ambil wisata dalam kota aja.

Tapi pas H-1 si doi ga bisa ikut karena badannya drop muntah-muntah terus. Dan Jihan pun gak bisa ikut karena mau ke rumah mertua. Akhirnya hanya saya, Vivi, Dila dan Chimot, para wanita lajang yang berangkat. Dan tujuannya pun di ganti ke daerah Batu tepatnya di Jalimbar. Di Jalimbar ini terdapat peternakan kuda dan juga tempat buat belajar berkuda. Lagi hits banget di beberapa sosial media.

Kita berangkat hari Minggu pagi sekitaran jam 9 pagi. Berangkat dari rumah saya di daerah Klojen. Tempatnya tidak jauh dari Agro wisata Batu. Jalanan kesana sudah bagus dan masih sepi. Kanan kiri jalan masih banyak tanah kosong, beberapa dibuat untuk motor cross.

Kita sampai di Jalimbar sekitaran jam set 11. Tiket masuk ke peternakan kuda 25 ribu per kepala. Kalo mau naik kuda dan berkeliling harus bayar lagi 50ribu ke petugas yang didalam, tapi kalo cuma mau foto-foto ma kuda aja sih gratis.

Karena emank berangkat belum pada sarapan, nyampe di sana perut uda krucukan minta di isi. Jadilah kita makan-makan dulu sebelum ketemu sama si kuda. Bekal yang memang uda disiapin di keluarin semua, dan untungnya ada gazebo kosong pas didepan lapangan kuda.

Kita bawa bekal omurice buatan saya, dan dessertnya puding buatan Vivi dan buah semangka. Cuacanya cerah, pas banget emank buat piknik. Makan bareng di tengah taman dengan sesekali angin berhembus tipis.

Hmmm bener-bener nikmat. This is our fist picnic. Sebelumnya mah kalo dolan paling juga beli makan di warung. Bahkan lebih seringnya malah ngemall, ngafe jarang banget dah ke alam kayak gini.

Setelah perut kenyang, kita lanjut jalan ke kandang kuda dan satu lapangan lagi dekat kandang kuda. Nah pas sampe sana pas banget gerbang lapangannya di buka dan kita di perbolehkan masuk buat foto-foto dan bermain dengan kuda.

Awalnya kita diajak sama pemandunya buat foto sama kuda betina besar berwarna hitam manis dengan ekor yang selalu di kibaskan. Namanya Jesika kata si bapak. Awalnya kita masih pada takut-takut sich. 

Ya iyalah takut Ntar kalo di tendang sama kakinya gimana ato di kibas sama ekornya. Well, akhirnya Chimot memberanikan dirinya buat mendekati.

Pas udah deket eh dianya (baca jesica) meringkik. Chimot langsung lari aja deh ketakutan. Waktu aku coba deketin juga sama. Takutlah kita, okei akhirnya kita ganti kuda.

Kuda kedua agak lebih kecil, berwana coklat keemasan. Sam betinanya seperti Jesica, namanya Queen kata si bapak. Si Queen ini lebih diem daripada jesica yang hiperactive kalo kita deketin.

Si Queen lebih nurut. Kalo di pegang tali pengikatnya dia diam aja, di elus-elus kepalanya juga diam. Nurut banget dah, kitapun jadi ga takut buat deket-deket ma dia.

Kitapun foto-foto sama si cantik Queen. Sampe puas dah, si bapak penjaganya juga baik mau nungguin kita yang heboh foto.

Well, piknik kali ini berhasil dan saya tunggu piknik-piknik selanjutnya gaes...

Tidak ada komentar