DONOR DARAH berdarah-darah


"lel kotaknya ambilen,.!!!!"
Teriakkan mama membangunkanku dari mimpi indahku. Aku mulai membuka mata dan bangun perlaha. Dengan teratatih-tatih ku ambil kotak berisi beberapa HP n vocer yang akan dijual hari ini. 

Setelah ku berikan ke mamaku aku kembali ke depan TV n merebahkan diri di atas kasur. Maels banget rasanya tuk mengawali aktifitas hari ini, mana pagi2 dah ujan."
Tak lama aku tergelatak di kasur tiba2 mamaku kembali berteriak ”lel, dijemput mbak nanta”.

Humf padahal masih ingin berlehaleha. Akirnya ku awali aktifitas hari ini dengan mandi. Kelihatannya air di sisni tak bersahabat, dingin banget.

Setelah siap2 kamipun berangkat. Di jalan ujannya tambah deres(lebat), kita tetep berjuang tanpa jas ujan. Bukannya ga bawa jas ujan see benere tapi males make’ ajah. datang di tempat tujuan kira2 jam 8.15. pas disana anak2 UMM udah pada nunggu. And pas banget PMInya dateng. Kitapun bebenah masang tempat dll.

Setelah itu datanglah pendonor pertama, seorang cowok dnegan tinggi badan kira2 165an gitu and berbadan lumayan gede disertai kawat gigi yang menempel di giginya. Wew padahal kita blum promosi tapi dah ada yang minat hebat,.hebat,. setelah mas2 itu mulai datanglah para pendonor yang lainnya. Antrian di tempat pendaftaranpun dah mulai ramai.

Karena liat yang cdonor ramai aku jadi pingin juga ikutan donor, lagian tensoplastnya gambarnya mickey lucu banget, jadi pingin. Akirnya aku daftar n mulai antri nunggu panggilan tuk diambil darahnya.

Benernya rada takut juga coz tadi pagi ga sarapan jadi takut ga kuat ajah. tapi tadi ku da makan beng2, richis, n renginang. Katanyabapaknya ga papa kok kalo da kemasukan makanan kayak gitu. So ku teneng2 ajah.

Setelah lama menunggu akirnya kau di panggil juga. Sebelum di tensi da beberapa pertanyaan dari mbak PMInya

PMI : berat badannya berapa?

Aku : 49

PMI : ga menstruasi

Aku : ga

PMI : uda pernah donor sebelumnya?

Aku : udah sekali

PMI : dimana?

Aku : SMAN 8

PMI : udah sarapan?

Aku : udah (boong dikit)

Setelah itu jarumnya pun disuntikkan ketanganku, ces anjrit kok ga sakit hehehe

Setelah rada lama muncullah kejadian2 aneh. Perasaan aku tadi masih kenyang deh kok tiba2 laper yak? Laper banget, caing2 di perutku terlalu rakuskah ato mereka berkembangbiak terlalu cepat? 

Lama2 jadi mual mo muntah rasanaya terus ku bilang ”mbak kok mual ya?” mbak nya jawab ” oia bentar” gendeng dari mual kok jadi pusing ya,. Smua pada bilang lel mukamu kok pucat. Haduh mati aku,.

ya allh tolonglah aku aku ga mau mati sekarang,. Ampun ya allah. Disaat aku da syok berat gara2 mukaku yang pucat mbak PMInya nyabut jarum yang da menempel di tanganku.

Wew padahal biasanya pas nyabut jarum tu rasanya sakit banget ini kok ga krasa ya?wauh udah mati rasa gini gimana jadinya aku nanti.

Sama mbak PMInya aku disuruh ngatur nafas ”ambil nafas buang pelan2” gitu instruksinya. Aku udah ngelakuin dengan bener (menurutku see) tapi rasa mual n pusing ini kok ga ilang2 ya? Muka masih tetep pucat lagi,.

karena muka ucatku menakutkan akirnya mbak Pmi nyuruh bapak2 dari PMI juga buat ngangkat kakiku, katanya see biar peredaran darahnya lancar n cepet naik ke atas gitu. Bener ajah bis tu pusingnya rada berkurang n mual2nya pun rada ilang.

Setelah rebahan bentar, ku minta ijin buat jalan ke anak2 ma mbaknya gapapa n suruh uduk ajah ga boleh berdiri terus2an. Bis dateng ku langsung minum susu coz laper banget tau,.eh ga taunya perutku tambah sakut seperti ditusuk-tusuk jarum gitu.

Rasa mual pun balik lagi. Aku ke kamar mandi niatnya see mo muntah tapi kok ga isa kluar ya. Terus balik lagi ke anak2. di kasi teh anget, tap semakin aku minum semakin mual aja tu perut. Kemudian aku rebahan di kursi tunggu yangpanjang itu, benere malu see tapi mo gimana lagi sakit banget ga kuat buk. 

Rasa sakitnya tu berirama ketuka pertama sakit banget trus ga begitu sakit trus tiba2 sakitnya ilang gitu trus kemali ke ketukan pertam begitu seterusnya. Karena ga tahan aku paksakan minum obat yang dari PMInya.

Setelah minum itu, barulah rasa sakitnya sedikit berkurang n berangsur-angsur ilang.

Terlia kasih ya Allah telah memberikan ke sembuhan ini. Akirnya bisa hahahihi lagi ma anak2. NO DONOR DARAH lagi!!!!! Udah trauma aku,

Tidak ada komentar