Ketika Satu demi Satu Temanku Menikah

Bukan bukan, ini bukan karena aku belum nikah nikah juga sampe sekarang atau kegalauanku ketika satu demi satu temanku menikah sedangkan aku masih singlelilah dan nangis meraung-raung karena ditinggal nikah temen-temennya. Aku selalu senang bila denger akhirnya teman-teman aku yang jomblo akhirnya menemukan pasangannya. Yang bikin aku sedih tu bukan karena mereka akhirnya menikah tapi kenyataan kalau teman mainku berkurang satu demi satu.


Ketika mereka akhirnya menikah artinya mereka punya kehidupan baru. Dan akan datang pernyataan "ntar ya aku ijin suami aku dulu" saat diajak main atau "aduh sorry aku ga boleh ikut kalo ga sama suamiku". Bukannya aku ga mau ya kalo mereka ni bawa suaminya tapi kadang kurang bebas rasanya bila ada orang suaminya. Ngobrolnya ga bebas ketawanya nggak bisa lepas dan bla bla bla lainnya.


Tahun lalu aja aku sama sekali nggak hiking karena teman yang biasanya aku ajak ataupun ngajak aku hiking menikah dan ya udah bye bye naik-naik ke puncak gunung mending naik-naik ke kasur ya gak? #eh.


Belum lagi kalo mereka udah punya anak so pasti bakal susah banget di ajak jalannya. Yang anaknya ga bisa di tinggal lah, anaknya rewel lah, anaknya ga ada yang jaga lah dan bla bla bla lainnya.


Mungkin itulah kenapa sering aku liat beberapa orang nonton bioskop sendiri, jalan-jalan ke mall sendiri, belanja ke supermarket sendiri dan aktivitas-aktivitas lainnya. Semakin bertambah usiamu membuatmu harus menjadi lebih mandiri. Kalo dulu ke toilet aja minta anter temen sekarang ya kudu berani sendiri.


Bukan hal aneh sich kemana-mena sendiri, meskipun dulu ngeliatnya terasa aneh. Seperti ada cap " dia nggak punya temen apa ya", padahal nggak lo.