The Hardest Things : Patah Hati

Gpp lah ya kali ini nulis yang menye-menye hehe. Kamu pernah dikhianatin? Kamu pernah diputusin pas lagi sayang-sayangnya? Cintamu pernah bertepuk sebelah tangan? Dijanjiin ini itu tapi malah ditinggalkan? Atau kamu pernah di kecewakan? Siapa sih yang ga pernah patah hati.


Ulala.. Banyak banget ya penyebab patah hati. Well, nggak hanya kalian, saya pun pernah patah hati. Tapi bersyukurlah kalian punya hati yang kuat, walau patah berkali-kali tetap bisa sembuh tanpa harus di serviskan ke dokter. Palingan cuma butuh nangis meraung-raung bentar hehe.


Dulu pernah patah hati yang bener-bener sakit rasanya *duileh. Waktu itu masih kuliah, terjebak cinta lokasi dengan teman KKN. Namanya lagi jatuh hati ya, berbunga-bunga terus, dunia macam milik berdua aja yang lain ngontrak *eeaa.


Sayangnya nggak bertahan lama, kemudian dia minta putus. Deg... Jantung rasanya langsung berhenti. Males ngapa-ngapain, skripsi pun keleleran nggak tersentuh.


Tapi dasar  sayanya introvert akut, walau putus ya tetep cengengesan kalo ketemu temen padahal dalam hati nangis sesenggukan *ught. Saya pun nyari kesibukan biar bisa lupa sama rasa sakit yang gak kelihatan tapi terasa banget.


Maksain diri garap skripsi walau nggak mood, ke perpus cari bahan walau sendirian sampe sengaja muterin lapangan voli dulu baru pulang dengan harapan ketemu sama doi buahaha. Fyi doi aktif ikut voli di kampus. Gitu kok mau move on *fiuh.


Kata temen saya, sakit karena cowok obatnya ya cowok. Maksudnya saya suruh cari cowok lagi gitu. Tapi kalo buat saya nggak sich. Percuma saya jalan sama cowok lain kalo nyatanya masih ngarepin doi. 


Time will heal everything. Jargon kece saya sampai sekarang. Ya nikmati aja sich menye-menye karna patah hati. Tapi jangan sampe kelamaan, ntar malah tugas utama nggak terselesaikan.


Berdamai dengan hati, mengiklaskan apa yang memang nggak bisa jadi milik kita. Suatu saat nanti mungkin kamu akan mensyukuri apa yang kamu tangisi saat ini.


"Mantan pacar adalah guru kehidupan. Melalui rasa sakit ia mendewasakan kita, mengajarkan kita agar menjadi manusia yang lebih baik untuk pasangan kita hari ini" - Fiera Besari -

No comments

Post a Comment