Perpanjangan SIM

Hallo blog akuuu..  Lama nggak nulis nih. Pikirannya lagi buntu nih soalnya kurang piknik ~ malah tjurhat. Sekarang saya mau cerita pengalaman saya saat perpanjangan SIM di Malang. Btw ini Surat Ijin Mengemudi ya bukan Surat Ijin Menikah. Karena kalo ijin menikah mah uda dapet, calonnya aja yang belum ~tjurhat lagi (>.<)

Jadi tanggal 4 Oktober kemarin tu SIM saya habis masa berlakunya. Karena saya adalah pengguna jalan yang baik (padahal biasanya stnk aja ga pernah bawa) jadi, saya beberapa hari sebelumnya uda plan buat perpanjangan.

Mulai searching dan tanya-tanya temen lah. Awalnya temen saya nyaranin buat ngurus di Plaza Araya, karena kalo ngurus di kantor SIM jl. Wahidin harus antri dari subuh sangking banyaknya yang ngurus. Tapi saya mau cari alternatif lain yang antrinya ga panjang dan deket rumah. Jadi, saya coba searching di google. Eh dapat info ternyata di MOG juga bisa.

Keesokan harinya pergilah saya dengan PeDenya ke MOG. Pas dateng masih sepi donk Samsat Cornernya. Saya tanya petugasnya, eh ternyata disitu ga bisa buat perpanjangan SIM, disitu hanya untuk bayar pajak kendaraan saja.

Saya di sarankan buat ke Plaza Araya. Sayapun cuss ke Plaza Araya saat itu juga. Sampe disana ternyata SIM Cornernya tutup. Di papan pengumuman di beritahukan SIM Corner buka dari Senin-Kamis pukul 14.00 WIB.

Karena itu hari Sabtu, akhirnya saya planin senin ngurusnya. Padahal SIM saya habis pas hari selasa. Dan sialnya, pas hari seninnya saya bangun kesiangan. Jadi gagal deh ngurus SiM nya. Jadi bisa nggak bisa saya besok harus urus karena tenggang waktu terakhir hanya sampe besok, kalo nggak saya harus bikin SIM baru lagi, kan repot.

Selasa saya berangkat ke kantor SIM jl Wahidin, plannya kalo di sini udah full saya mau langsung ke Araya. Saya berangkat dari rumah pkl 07.45 WIB karena jadwal bukanya jam 8 pagi. Sampai disana ternyata antriannya udah panjang banget.

Katanya sich kuotanya cuma 80 orang perhari. Deg deg-an donk saya, takut ga dapat kuota. Dan benar saja, kurang 15orang antrian didepan saya kuota habis.

Tapi pas antrian terakhir si Bapak Polisi bilang "yang masa aktifnya terakhir hari ini siapa? Bisa ikut tapi nomor paling trakhir". Alhamdulillah banget, saya langsung nyamperin pak polisinya dan setelah di cek SIM saya, saya di suruh nunggu buat dapat formulir.

Setelah dapat formulir, saya pergi ke klinik dekat situ untuk membuat Surat keterangan sehat dari dokter. Buat kalian yang mau bikin bisa bikin dulu di rs atau puskesmas. Kalo saran saya sich buat di situ aja, karena ada beberapa klinik yang nggak di terima Surat keterangan sehatnya.

Bayarnya juga ga mahal kok 20ribu aja, tp harus setor ftcp ktp n sim. Setelah itu beli map buat tempat formulir, surat ket sehat n ftcp ktp dan sim.

Nanti akan dipanggil masuk sesuai antrian. Sekali masuk 20 orang. Karena saya nomor terakhir, jadinya saya masuk pukul 11.30 wib. Di dalam kita nunggu dipanggil buat foto. Setelah foto, nanti langsung bayar 75ribu (SIM C) dan nunggu bentar udah jadi deh SIM nya.

Sebenernya prosesnya nggak ribet sich, nggak kayak yang dibilang orang-orang. Cuma adanya kuota itu yang nggak banget. Jadi kasian orang yang udah antri lama eh pas nyampe depan kuotanya habis. 

Untung sayanya masih beruntung dibolehin karena emang pas hari terakhir. Saran gila dari saya sich urus aja pas hari terakhir, meskipun gak dapat kuota tetep boleh kok hehe.

Oiya buat yang mau perpanjangan SIM, mending dari rumah siapin map, bolpoin (buat isi formulir), fotocopi ktp dan sim 2lembar. Kalo surat keterangan sehat bisa di buat di klinik deket situ. Kalo mau urus di Plaza Araya mending buat dulu surat keterangan sehat dari pada repot. Karena didalam mall ga ada kliniknya.

Semoga pengalaman saya ini bisa bermanfaat bagi yang mau perpanjangan SIM area Malang Kota.

No comments

Post a Comment