Sebuah Semangat Untuk Belajar

Namanya Mariati, saya memanggilnya ati. Dia wanita dengan usia yang tak muda lagi. Usianya sudah menginjak 60tahunan. Dia terlahir dari keluarga yang kurang mampu.

Keterbatasan dana dan kurangnya dorongan orang tua mambuatnya kurang mendapat pendidikan. Merasakan bangku sekolah hanya sampai kelas 4 sd. Alhamdulillah dia tidak buta huruf.

Dari pendidikan agamapun sama terbatasnya dengan pendidikan umum. Dalam keluarganya shalat 5 waktu saja tak di ajarkan. Dan alhamdulillah di usianya yang sekarang ini dia sudah mulai rajin shalatnya, rajin ikut tahlilan, rajin ikut pengajian-pengajian.

Padahal dulu kalo diajak mama saya tahlilan seminggu sekali yang durasinya cuma 1.5jam aja banyak banget alasannya buat nolak.

Dan sekarang dia lagi semangat-semangatnya buat belajar ngaji. Kira-kira sudah ada satu setengah bulan jalan dan sekarang sudah iqro' 2. Yang bikin saya kadang terharu, seneng dan bangga tu semangat belajarnya.

Coba deh bayangin seorang yang sudah bisa disebut lansia, dengan cepat bisa ngehafal huruf hijaiyah sebanyak 29 huruf itu. Dalam waktu sebulan sudah bisa baca huruf hijaiyah yang di gandeng-gandeng.

Dan tentunya dibalik keberhasilannya yang akhirnya bisa dengan cepat belajar iqro, ada usaha yang begitu keras. Jadwal ngaji nya seminggu cuma 3 kali yaitu senin-rabu. Tapi setiap habis shalat maghrib, isya' dan subuh dia selalu mengulang-ulang apa yang di pelajarinya.

Kadang kalo bingung atau tidak mengerti tanpa malu dia bertanya. Entah kepada saya, kakak-kakak saya, mama saya, ya sapa aja yang ada dan bisa ngaji. Dan setiap dia bisa hal yang baru dengan cerianya dia cerita. Dan baru saja dia pulang ngaji hari ini ngabarin kalo sekarang udah bisa bacaan panjang 1 harokat.

Its mean bentar lagi bakal ujian buat naik iqro' 3. Dan kalo uda mau ujian gitu biasanya tambah rajin mengulang bacaan-bacaannya, rajin tanya apakah yang dia baca bener ato salah.

Ti, semangat terus ya belajarnya. Biar cepet bisa baca Al-Quran. Biar kalo puasaan bisa ikut tadarus di masjid. Biar tambah deket sama Allah.

Sehat terus, insyaAllah kalo deketin yang ngasih rejeki, ntar rejekinya bakal dikasi lebih dan lebih.

Doaku semoga ati bisa istiqomah. Aamiin