Gimana Sich Rasanya Mudik

mudik
Kemarin malam saya dan mama pergi beli nasi goreng di gerobak nasi goreng langganan deket rumah. Waktu antri pesen kebarengan sama seorang anak lelaki kecil sama ayahnya. Si anak kecil ini lincah betul dan banyak banget omongnya. Dia ingin sekali mudik. Nah ada percakapan dengan ayahnya seperti ini.

Anak : yah, aku lo pingin mudik. Ayo yah mudik. Temen-temenku yang lain lo pada mudik. Aku tok yang ga mudik yah

Ayah : lha km lo mau mudik kemana? Lha wong kampungnya ya disini kok.

Anak : lho ya ke surabaya ta yah. Kayak temen-temenku

Ayah : di Surabaya mau ke rumahe sapa

Anak : yo pokoke ke Surabaya yah mudik

Denger percakapan ayah dan anak itu bikin saya geli juga. Lucu, namanya anak kecil ya, kalo temennya mudik dia juga pingin mudik.

Well, mungkin nasib anak itu sama kayak saya. Saya ngerasain mudik pertama kali itu lebaran tahun 2013. Karena waktu itu saya kerja di Jakarta. Dan dari lahir sampe lebaran tahun 2012 saya ga pernah ngerasain mudik.

Gimana mau mudik, lha wong nenek saya tinggal serumah sama saya. Maklumlah mama saya kan anak tunggal. Sedangkan nenek dari ayah juga asli malang, tinggalnya di daerah Bareng kartini. Jadi ya kalo mau kesana tinggal ngeeeng naik angkot ga ada 15 menit uda sampe.

Pas kuliah juga gagal kuliah di luar kota. Awalnya dulu kan mau kuliah di Unair (Surabaya) ato Unej (Jember). Eh sayanya pas SPMB milihnya UB sama UM, dan terdampar dengan manis di UM. Yang yang lokasinya sebelahan sama sma saya SMAN 8.

Alhasil tetep langganan angkot AL. Dulu kalo yang lain uda pada persiapan mudik. Mengeluh kuliah kok ga libur-libur, karena uda pada pingin balik ke kota masing masing, sayanya santai. Iya lah sayakan ga kemana-mana. Jadilah saya yang di mintain tolong cek-cek informasi kekampus semasa liburan hari raya.

Dan akhirnya saya bisa ngerasain mudik juga waktu kerja di Jakarta. Euforianya emank kerasa banget kalo mau mudik. Bingung cari tiket sana-sini. Deg-degan ga dapat tiket sampe putus asa juga pernah gara-gara tiket kereta nya uda ludes.

Tapi alhamdulillah selalu ada aja tiket tambahan dan akhirnya bisa pulang. Dulu setiap malam takbiran pasti lagi di kereta perjalanan pulang. Soalnya di tempat saya kerja dulu libur cuma pas tanggal merahnya aja. Jadi pulangnya pasti h-1 lebaran.

Dan untungnya saya selalu dapat tiket kereta. Jadi ga perlu menghadapi kemacetan yang kayak diberitain di televisi.

Tidak ada komentar