Cerita Kue Ulang Tahun

Masih inget kan tentang pertemananku dengan d’alenzaz people. Selama aku bersama mereka banyak sekali hal yang kita lakukan bersama-sama. Mulai dari yg biasa anak kuliahan kerjakan yaitu garap tugas bareng istilah kerennya belajar kelompok ampe ngopi dan jalan-jalan gak ada tujuan.
                
Kita selalu,.hmm gak selalu sich lebih tepatnya berusaha untuk selalu memberi surprise saat Ultah temen kita. Kalo lagi gak ada ide sih paling mentok cuma beliin kado ato kue ulang tahun.

Tapi kita sering banget, ya bisa di bilang selalu ngasih surprise nggak pas tanggal ultahnya, kalo nggak seminggu ato 2 minggu setelah hari Ultahnya. Tergantung dengan sikon, pokoknya bisa kumpul semuanya atau pas traktiran.
                
Pernah nih, pas Ultahnya Mbah, pada waktu itu udan deres. Tapi kita pingin ngasi surprise persis pas tanggal ultahnya dia. Jadi meskipun ujan-ujan aku dan Ani tetep aja nekat motoran nyari kue tart. 

Awalnya mau beli di matos tapi mahal, gak jadi deh. Kemudian ujan-ujanan ke Dinoyo, dan akhirnya beli disana dengan harga yang lebih murah, meskipun tetep melebihi budget kita. Setelah itu kumpul di kosnya zakia, ganti baju kering dan setelah maghrib berangkat ke kosnya mbah.

Sampe disana kita telpon mbah suruh keluar. Pas mbah keluar langsung deh kita nyanyiin lagu Happy Birthday. Nah, pas abis potong kue dan anak-anak pada makan, ada something different with this cake. RASANYA KECUT,jediaaarrrr..... semua langsung muntahin tuh kue yang udah masuk mulut.

Ternyata eh ternyata kuenya udah basi. “Astagah padahal perjuangan untuk beli kue tuh gedhe banget, menembus ujan dan basah kuyup, eh tuh kue malah basi”kataku dan ani. Eh, semuanya malah pada ketwa dengernya.

Dalam persahabatan apapun keadaannya, asalkan bersama segalanya akan terasa menyenangkan. Walaupun tuh kue basi dan gak bisa di makan kita tetep ketawa bersama
                
Pengalaman lainnya masih dengan kue ulang tahun. Waktu itu ulang tahunnya Zakia. Awalnya sih Cuma mau ngasih kue ajah, gak ada acara ngerjain atau apa. Karena zakia ada acara di UKM akirnya diputuskan untuk ngasi kuenya di Gazebo UKM.

Kita udah pada kumpul nih di gazebo, tinggal manggil si zakia ajah, satu anak sembunyi di belakang pohon sambil bawa kue tartnya. Setelah zakia datang kue tartnya di keluarkan kita sama-sama nyanyi Happy Birthday.

Setelah lilinnya di tiup entah siapa yang memulai perang kue ini. Awalnya ada yang ambil krim dari tartnya dan di oleskan ke pipi zak. Kemudain zak gak terima dia balas dan semua jadinya kalap dan terjadilah perang kue.

Kita heboh sendiri di gazebo, gak peduli orang-orang yang seliweran. Mungkin pikir mereka “dasar anak-anak babil(abg labil)”. Tapi kita cuek ajah, malah ditambah siram-siraman air, sampai botol tempat minumnya mbah jatuh dan rusak, padahal baru beli kemarin.

Kadang bila kita berkumpul bersama sahabat, kita bisa menjadi alay dan norak. Tapi siapa peduli dengan apa kata orang.
                
Nih juga pas waktu itu ultahnya Echa. Echa dan aku sama-sama ultah di bulan oktober, dan hanya selisih 3 hari. Nah pas waktu itu mantannya echa minta tolong sama aku untuk beliin kue tart dan kado buat Echa pas ultah.

Jadi aku koordinir anak-anak buat ngumpul ngasih surprise ke dia. Ditentukanlah tempatnya di tempat ngopi biasanya. Rencananya aku datang telat, dan muncul dengan tart di tanganku. Aku nggak pernah nyangka akan ada surprise buat aku, karena ultahku udah lewat dan anak-anak udah ngasih ucapan met ultah ke aku.

Dan juga ini kan acara yang direncanakan buat Echa buka aku. Nah pas aku datang, sesuai rencana aku bawa tart dan nyanyi Happy Birthday. Semua berjalan lancar, echa senang dan syok. Setelah itu kita ngobrol-ng obrol dan aku order minum.

Semua berjalan biasa, kita bercandaan, ketawa-ketiwi. Sampai ada salah satu dari kita pamit ke kamar kecil. Aku beber-bener gak ada feeling apa-apa. Eh dia baliknya bawa  kue tart dan semua pada nyanyi Happy Birthday ke aku. Ih wow aku tentu aja syok yupz “I was very Suprised”. 

Teman-temanmu kadang akan menjadi sangat tak terduga.

Tidak ada komentar